Sabtu 25 Nov 2023 15:22 WIB

Presiden Jokowi sebut 544 ribu guru honorer lolos seleksi ASN PPPK

Presiden mengeklaim pemerintah selalu berupaya meningatkan kesejahteraan guru.

Sejumlah Pegawai Pemerintahan dengan Perjanjian Kontrak (PPPK) mengikuti pembukaan orientasi di Kudus, Jawa Tengah, Rabu (14/9/2022). Kegiatan orientasi yang diikuti 474 pegawai tenaga pendidikan, fungsional hingga tenaga teknis tersebut berlangsung 14 September-9 Desember 2022 yang bertujuan untuk membentuk pegawai PPPK profesional dan berintegritas sesuai nilai- nilai dasar NKRI.
Foto: ANTARA/Yusuf Nugroho
Sejumlah Pegawai Pemerintahan dengan Perjanjian Kontrak (PPPK) mengikuti pembukaan orientasi di Kudus, Jawa Tengah, Rabu (14/9/2022). Kegiatan orientasi yang diikuti 474 pegawai tenaga pendidikan, fungsional hingga tenaga teknis tersebut berlangsung 14 September-9 Desember 2022 yang bertujuan untuk membentuk pegawai PPPK profesional dan berintegritas sesuai nilai- nilai dasar NKRI.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut sebanyak 544 ribu guru honorer telah lolos seleksi untuk menjadi guru aparatur sipil negara pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (ASN PPPK) selama 2021-2022.

“Harapan kita nanti dalam tiga tahun akan ada kurang lebih 840 ribu guru yang direkrut sebagai ASN PPPK dan pada 2024 nanti akan mencapai satu juta guru ASN PPPK,” katanya pada Peringatan HUT ke-78 Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) dan Hari Guru Nasional (HGN) Tahun 2023 di Jakarta, Sabtu (25/11/2023).

Baca Juga

Program seleksi guru ASN PPPK disebut Jokowi merupakan upaya pemerintah untuk merespons permasalahan yang dihadapi guru honorer selama ini. Terutama soal kepastian karier dan kesejahteraannya.

“Bapak ibu guru yang saya banggakan, pemerintah terus bekerja keras untuk memberikan dukungan terhadap bapak ibu guru, termasuk untuk peningkatan kesejahteraan,” kata Presiden Jokowi.

 

Ketua Umum Pengurus Besar PGRI Unifah Rosyidi menyampaikan terima kasih atas perhatian Presiden Jokowi. Unifah meyebut Presiden Jokowi selalu berusaha mencari solusi atas berbagai permasalahan yang dihadapi guru dan tenaga pendidikan di Indonesia.

Dukungan yang sangat diapresiasi dan dinanti oleh para tenaga pendidikan terutama guru honorer di Indonesia adalah disahkannya UU Nomor 20 Tahun 2023 tentang ASN, yang didukung semua fraksi di DPR RI. “Guru-guru swasta, guru TK, tenaga pendidik di Indonesia mohon untuk diberi ruang dan kesempatan untuk menjadi ASN PPPK,” kata Unifah.

Dengan dukungan pemerintah, Unifah yakin para guru yang tersebar di seluruh Tanah Air akan semakin solid untuk terus mengawal NKRI dan berkomitmen memajukan pendidikan nasional.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement