Jumat 17 Nov 2023 18:58 WIB

Generasi Muda Diimbau Melek Politik

Pemilu yang diharapkan menjadi momentum konsolidasi demokrasi.

Formasi Indonesia Moeda menggelar diskusi publik bertema Demokrasi di Mata Anak Muda Menghadapi Pilpres 2024 di UI Salemba.
Foto: Dok Republika
Formasi Indonesia Moeda menggelar diskusi publik bertema Demokrasi di Mata Anak Muda Menghadapi Pilpres 2024 di UI Salemba.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Formasi Indonesia Moeda menggelar diskusi publik bertema 'Demokrasi di Mata Anak Muda Menghadapi Pilpres 2024' yang digelar di Aula IASTH, Universitas Indonesia (UI) Salemba, Jakarta Jum'at (17/11/2023). 

Koordinator Nasional Formasi Indonesia Moeda Syifak Muhammad Yus mengatakan kegiatan tersebut bertujuan mengajak Gen Z dan milenial melek politik di Pilpres 2024. Sebab, suara milenial dan gen-Z bakal mendominasi Pemilu 2024 yang sudah di depan mata.

Baca Juga

Syifak tidak ingin anak muda yang menjadi pemilih mayoritas hanya sekedar menjadi objek, tetapi aktif dalam pesta 5 tahunan tersebut.

"Dari data KPU penetapan DPT Caleg DPR RI yang diusung 18 partai politik (Parpol) sebanyak 67% lebih dari 41 tahun, 12% lebih dari 61 tahun dan di bawah 41 tahun hanya 33%. Melihat dari data tersebut anak muda masih berada di posisi pinggir, belum mengambil posisi yang strategis," ujar Syifak dalam keterangannya, Jumat (17/11/2023).

 

Minimnya anak muda dalam kontestasi, Syifak menduga karena masih banyak anak muda yang apolitis atau menganggap politik itu sesuatu yang kotor, sehingga anak muda enggan untuk terjun ke dalam dunia politik.

"Negara demokratis tidak lepas dari partai politik, namun generasi muda masih antipati, maka harus ada pemahaman atau sesuatu yang diluruskan," ungkapnya.

Lanjut Syifak menuturkan pemilu yang diharapkan menjadi momentum konsolidasi demokrasi dan mempererat kesatuan bangsa tidak jangan hanya dimaknai sebagai jargon-jargon pemanis kampanye saja.

Tetapi demokrasi harus dimaknai dan digunakan untuk usaha yang sebesar-besarnya bagi kemakmuran dan kemajuan bangsa Indonesia.

“Di mata anak muda demokrasi harus termanifestasi dalam bentuk pemerataan pembangunan, hilirisasi industri, kesempatan memimpin bagi semua anak bangsa tanpa ada pembatasan pembatasan dan selalu menempatkan kepentingan bangsa diatas kepentingan lain,” tutur Syifak

Lebih lanjut Syifak menyampaikan posisi generasi muda tahun politik juga sangat rawan terpapar hoax yang dapat menimbulkan kegaduhan, adu domba dan perpecahan. Maka, oleh karena itu mendorong agar para politisi dan elit parpol lebih mengarah ke kampanye politik positif daripada kampanye negatif, apalagi hoaks.

"Saatnya calon pemimpin lebih mengutamakan kampanye visi dan misinya daripada hanya menyerang pihak lain menggunakan isu isu yang belum terbukti," ucapnya.

Lebih jauh Syifak menjelaskan demokrasi sudah semestinya dimaknai sebagai satu ruang gagasan untuk semua termasuk anak muda.

Pemilu tidak lagi sebagai ruang yang melahirkan konflik kontra produktif namun menjadi ruang dialektika. 

"Perbedaan pilihan adalah perbedaan gagasan untuk kemajuan bersama, pertarungan gagasan itu memungkinkan setiap anak bangsa dapat menyumbangkan pikirannya, setidaknya Indonesia EMAS 2045 dalam mencapainya akan lebih mudah karena dipikirkan oleh semua golongan," tukas Syifak.

Diketahui hadir sebagai narasumber dalam acara tersebut Budiman Sudjatmiko Dewan Pakar TKN Prabowo - Gibran, Maman Abdurrahman Kepala BAPILU Partai Golkar, Herzaky Mahendra Putra Juru Bicara Partai Demokrat, Dedek Prayudi DPP PSI dan Rafif Muhammad Rizqullah Juru Bicara PKB.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement