Jumat 27 Oct 2023 14:58 WIB

Kementerian PPPA Kecam 3 Anggota Keluarga yang Lakukan Kekerasan Seksual di Madiun

Menurut KPPPA, para pelaku diduga adalah ayah, kakek, dan paman korban.

Kekerasan seksual (ilustrasi). Kementerian PPPA mengecam kekerasan seksual yang diduga dilakukan oleh 3 anggota keluarga terhadap anak perempuan di Madiun.
Foto: Foto : MgRol112
Kekerasan seksual (ilustrasi). Kementerian PPPA mengecam kekerasan seksual yang diduga dilakukan oleh 3 anggota keluarga terhadap anak perempuan di Madiun.

REPUBLIKA.CO.ID, MADIUN -- Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) mengecam keras tindak kekerasan seksual yang diduga dilakukan oleh tiga anggota keluarga terhadap seorang anak perempuan (17) di Kota Madiun, Jawa Timur.

"Kementerian PPPA mengecam keras perbuatan keji para pelaku terhadap anak," kata Deputi Bidang Perlindungan Khusus Anak Kementerian PPPA Nahar saat dihubungi di Jakarta, Jumat (27/10/2023).

Baca Juga

Para pelaku diduga adalah ayah kandung korban, kakek, dan paman korban. Nahar pun meminta aparat penegak hukum untuk menerapkan pemberatan hukuman terhadap para pelaku yang seharusnya menjadi pihak yang bertanggung jawab memenuhi hak anak dan melindungi korban.

"Apabila memenuhi unsur pidana, dapat dikenakan Pasal 81 Undang-undang Nomor 17 Tahun 2016 tentang Penetapan Perpu Nomor 1 Tahun 2016 maka dapat dikenakan pemberatan hukuman dan tindakan kebiri kepada para pelakunya," kata Nahar.

 

Nahar mengatakan, Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Kota Madiun dan Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) setempat telah melakukan pendampingan terhadap korban. "Pendampingan terhadap korban selama proses pemeriksaan telah dilakukan oleh Dinas PPPA dan P2TP2A," kata Nahar.

Pihaknya juga berupaya untuk memastikan agar korban terpenuhi hak-haknya, termasuk hak pendidikan. "Termasuk juga untuk memastikan pemenuhan hak anak lainnya dalam bidang pendidikan, yang informasinya sudah tidak sekolah lagi," kata Nahar.

Kasus ini terungkap setelah korban melaporkan peristiwa yang menimpanya ke Polres Madiun pada Senin (23/10/2023). Saat ini kasus tersebut tengah dalam penyelidikan polisi.

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement