Rabu 25 Oct 2023 22:15 WIB

Angin Puting Beliung Terjang Cianjur, Puluhan Rumah Milik Warga Rusak

Petugas BPBD Cianjur bersama tim gabungan mulai memperbaiki rumah warga yang rusak.

Rumah rusak akibat diterjang angin puting beliung (ilustrasi). BPBD mencatat 24 rumah rusak akibat angin puting beliung di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.
Foto: ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan
Rumah rusak akibat diterjang angin puting beliung (ilustrasi). BPBD mencatat 24 rumah rusak akibat angin puting beliung di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, mencatat 24 rumah rusak dan sejumlah kandang ayam yang ambruk di Desa Babakan Caringin, Kecamatan Karang Tengah. Kerusakan tersebut merupakan dampak dari terjangan angin puting beliung.

Rumah-rumah tersebut sudah mulai diperbaiki petugas gabungan dan warga. Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Cianjur Asep Sukma Wijaya saat dihubungi Rabu, mengatakan angin puting beliung yang menghantam sebagian besar rumah warga datang tiba-tiba ketika hujan deras disertai angin kencang pada Selasa (23/10/2023) petang.

Baca Juga

"Kami langsung mengirim petugas ke lokasi kejadian untuk melakukan pendataan. Hingga Rabu pagi tercatat rumah rusak akibat angin puting beliung sebanyak 24 unit dan empat peternakan ambruk. Tidak ada korban jiwa, namun kerugian material diperkirakan lebih dari Rp 100 juta," katanya, Rabu (25/10/2023).

Petugas BPBD Cianjur bersama tim gabungan terdiri atas TNI/Polri, relawan, dan warga yang rumahnya rusak bergotong-royong memperbaiki rumah yang rusak, sebagian besar di bagian atap hilang tersapu puting beliung, serta menyingkirkan material bangunan peternakan yang ambruk. Pihaknya menargetkan perbaikan rumah warga yang rusak tuntas dalam dua hari ke depan, agar warga dapat kembali menghuni rumah mereka dengan aman dan nyaman tanpa bocor, karena sejak beberapa hari terakhir hujan mulai turun merata dengan intensitas tinggi di Cianjur.

 

"Harapan kami paling telat Kamis, perbaikan rumah sudah tuntas dilakukan karena kasihan warga kalau hujan kembali turun rumah mereka akan tergenang air hujan. Tercatat dari 24 rumah, hanya tiga kepala keluarga yang mengungsi karena atap rumah mereka rusak berat," katanya.

Camat Karang Tengah Djoko Purnomo mengatakan akibat puting beliung tiga bangunan kandang ayam ambruk dan puluhan rumah di tiga kampung dilaporkan rusak di bagian atap, seperti di Kampung Nanggela, Ciwalen, dan Sasak, serta tiga kepala keluarga mengungsi ke rumah saudara. "Untuk kandang ayam yang ambruk akan diperbaiki kembali pemiliknya, sedangkan rumah yang rusak ringan dan sedang pada Selasa malam hingga Rabu siang sudah diperbaiki secara bergotong royong. Hanya tiga kepala keluarga yang mengungsi karena atap rumah rusak berat," katanya.

Seiring tingginya curah hujan sejak tiga hari terakhir, pihaknya meminta warga untuk tetap siaga dan waspada. "Wilayah Karang Tengah rawan terjadi angin puting beliung sepanjang tahun 2023. Sudah lebih dari 15 kejadian puting beliung melanda perkampungan warga, sehingga warga di seluruh kecamatan diminta untuk siaga dan waspada," katanya.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement