Senin 09 Oct 2023 15:00 WIB

Manfaatkan Lahan Pekarangan untuk Memenuhi Kebutuhan

Pemkot Tasikmalaya siap memfasilitasi pemasaran produk hasil pertanian masyarakat.

Rep: Bayu Adji P/ Red: Friska Yolandha
Pemkot Tasikmalaya siap memfasilitasi pemasaran produk hasil pertanian masyarakat.
Foto: ANTARA/Henry Purba
Pemkot Tasikmalaya siap memfasilitasi pemasaran produk hasil pertanian masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Stan milik Taruna Tani Sugema menjadi salah satu yang menarik dalam kegiatan Gelar Produk Pertanian dan Gelar Pangan Murah di halaman Gedung Creative Center Kota Tasikmalaya, Ahad (8/10/2023). Di tempat itu, terdapat berbagai produk hasil pertanian yang dijajakan kepada para pengunjung yang datang ke salah satu dari rangkaian acara HUT ke-22 Kota Tasikmalaya tersebut.

Mulai dari pisang, pakcoy, cabai, selada, hingga bawang, ditampilkan oleh kelompok tani yang beranggotakan para pemuda itu kepada masyarakat yang datang. Semua produk itu merupakan hasil pertanian yang dilakukan di Perum Kotabaru Kencana, Kelurahan Kotabaru, Kecamatan Cibeureum, Kota Tasikmalaya. 

Baca Juga

"Semua memanfaatkan halaman rumah dan tanah perum yang masih kosong. Kita garap buat kebun," kata salah satu anggota Taruna Tani Sugema, Aldi Juliansyah, Ahad.

Menurut dia, sudah sekitar satu tahun terakhir para pemuda di Perum Kotabaru Kencana berinisiatif untuk membuka lahan pertanian. Modalnya hanya dengan memanfaatkan lahan pekarangan yang ada di sekitar perum. 

 

Tujuan untuk membuka lahan pertanian itu cukup sederhana. Para pemuda itu ingin menyadarkan masyarakat untuk bisa menanam tanaman kebutuhan pokok di rumah masing-masing. 

"Kalau kita punya dua pohon cabai di rumah, kalau mau sambel tiap hari itu tidak perlu beli cabai. Tinggal petik aja," kata Aldi.

Setelah berjalan, mereka memberanikan diri untuk mengikuti beberapa lomba, seperti lomba program kampung iklim (proklim), kampung sadar inflasi, dan lainnya. Hasil kerja kolektif itu pun membuahkan hasil. Pada Juli 2023, Taruna Tani Sugema mendapatkan penghargaan sebagai kelompok sadar inflasi dari Pemerintah Kota (Pemkot) Tasikmalaya. 

Setelah itu, Aldi mengatakan, kelompoknya ditugaskan untuk melakukan pembenihan 1.000 polybag bawang merah dalam program Sejuta Tanaman Pangan Cegah Inflasi Tasikmalaya (Setaman Cinta) yang digagas Pemkot Tasikmalaya. "Hingga saat ini, kami sudah menyemai sekitar 2.300 bawang merah," kata dia.

Saat ini, bukan hanya bawang merah yang diproduksi oleh Taruna Tani Sugema. Kelompok yang telah beranggotakan 25 orang pemuda itu juga menanam pakcoy, selada bokor, bayam, cabai, tomat, pisang, kol, dan lainnya.

Hasil produk pertanian itu biasa dijual kepada warga sekitar perum. Sisanya, hasil panen akan dibagikan kepada pemilik lahan.

"Harapannya, upaya kami ini juga bisa menekan angka inflasi," kata Aldi.

Banyak produk hasil pertanian yang berkualitas....

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement