Jumat 06 Oct 2023 17:47 WIB

Perpusnas akan Beri Pegiat Literasi Penghargaan Nugra Jasa Dharma Pustaloka

Nugra Jasa Dharma Pustaloka merupakan apresiasi tertinggi dari melalui Perpusnas

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah
Sejumlah pengunjung memilih buku pada acara Festival Literasi Jakarta di Taman Ismail Marzuki (TIM), Jakarta, Sabtu (9/9/2023). Dalam rangka memperingati Hari Literasi Internasional dan mendukung Jakarta Sebagai City of Literature Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (Dispusip) DKI Jakarta menggelar Festival Literasi Jakarta yang menyuguhkan berbagai acara, seperti bazar buku serta pameran kegiatan komunitas hingga 12 September 2023. Festival tersebut juga menjual berbagai jenis buku mulai dari buku anak, buku fiksi,non fiksi, hingga keagamaan
Foto: Republika/Prayogi
Sejumlah pengunjung memilih buku pada acara Festival Literasi Jakarta di Taman Ismail Marzuki (TIM), Jakarta, Sabtu (9/9/2023). Dalam rangka memperingati Hari Literasi Internasional dan mendukung Jakarta Sebagai City of Literature Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (Dispusip) DKI Jakarta menggelar Festival Literasi Jakarta yang menyuguhkan berbagai acara, seperti bazar buku serta pameran kegiatan komunitas hingga 12 September 2023. Festival tersebut juga menjual berbagai jenis buku mulai dari buku anak, buku fiksi,non fiksi, hingga keagamaan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perpustakaan Nasional (Perpusnas) akan memberikan penghargaan Nugra Jasa Dharma Pustaloka kepada individu atau pihak-pihak yang telah menunjukkan dedikasi tinggi pada pendayagunaan perpustakaan dan literasi di Tanah Air. Penerimanya berasal dari berbagai kalangan, baik pejabat publik, masyarakat, pegiat literasi, dan lainnya.

“Pemerintah wajib memberikan penghargaan gerakan pembudayaan kegemaran membaca kepada individu, kelompok, ataupun lembaga yang telah berhasil meningkatkan kebiasaan membaca di masyarakat melalui pendayagunaan perpustakaan,” ujar Deputi Pengembangan Sumber Daya Perpustakaan Perpusnas, Adin Bondar, dalam konferensi pers di Perpusnas, Jakarta, Jumat (6/10/2023).

Nugra Jasa Dharma Pustaloka merupakan apresiasi tertinggi dari pemerintah melalui Perpusnas kepada masyarakat baik perorangan, kelompok dan lembaga yang berhasil meningkatkan literasi dan kegemaran membaca secara aktif, efektif, dan inovatif melalui pendayagunaan perpustakaan.

Adin mengatakan, penghargaan Nugra Jasa Dharma Pustaloka bukan sekadar seremoni. Apresiasi dari Perpusnas tersebut merupakan pelaksanaan Undang-Undang Dasar (UUD) 1945 yang mengamanatkan salah satu tujuan negara adalah mencerdaskan anak bangsa.

 

Para peraih penghargaan dari delapan kategori Nugra Jasa Dharma Pustaloka 2023 akan diberikan secara khusus pada malam Gemilang Perpustakaan di Grha Bhakti Budaya, Taman Ismail Marzuki, Jakarta, pada Rabu (11/10/2023). Kategori yang ada, yakni pejabat publik, masyarakat, pegiat literasi, media massa, jurnalis, pelestari naskah kuno, buku terbaik, dan lifetime achievement.

Berkonsep edutainment, Gemilang Perpustakaan 2023 mengantongi tema ‘Perpustakaan Gemilang, Literasi Melaju, Indonesia Maju’. Dia mengatakan, tema itu mencerminkan semangat transformasi perpustakaan membangun literasi negeri dengan inklusivitas layanan perpustakaan sehingga tercipta kualitas masyarakat Indonesia yang mandiri, kreatif, dan berinovasi.

“Perpustakaan berperan dalam meningkatkan literasi manusia melalui transformasi perpustakaan,” jelas Adin. Transformasi perpustakaan yang dihadirkan tidak hanya berupa aktivitas layanan digital, seperti BintangPusnas, e-Resources, Indonesia One Search (iOS), iPusnas, Khastara, hingga Pojok Baca Digital (POCADI), tetapi juga dalam program inkubator kewirausahaan masyarakat melalui transformasi perpustakaan berbasis inklusi sosial (TPBIS).

Sementara itu, Kepala Pujasintara Perpusnas, Agus Sutoyo, mengatakan, perpustakaan saat ini bersifat inklusif. Di mana setiap masyarakat dapat memanfaatkan perpustakaan yang diharapkan mampu meningkatkan kesejahteraan.

"Konsep ini memiliki kaitan langsung dengan peran penting perpustakaan dalam inklusi sosial. Koleksi perpustakaan, harus dapat diterapkan dan diubah menjadi ilmu terapan yang bermanfaat bagi masyarakat," ungkap dia.

Menurut dia, keberhasilan TPBIS terletak pada kemampuannya untuk meningkatkan kemampuan masyarakat dalam memproduksi barang dan jasa. Dia mengatakan, setiap tahun, program itu terus dikembangkan dengan menggali potensi dari perpustakaan.

“Bukan hanya dalam produksi pangan, peternakan, atau perikanan, tetapi juga dalam bidang seni dan budaya yang dapat menjadi sumber daya penting bagi kemajuan Indonesia," kata dia.

Gemilang Perpustakaan 2023 akan dihadiri sejumlah menteri/kepala lembaga, Gubernur, Bupati, Wali Kota, mitra kerja Komisi X DPR RI, asosiasi profesi, pustakawan, para pegiat literasi daerah, Duta Baca Indonesia (DBI), kepala dinas perpustakaan daerah, forum-forum perpustakaan, civitas akademika, serta masyarakat.

Pada malam Gemilang Perpustakaan akan turut diberikan penghargaan dari perlombaan dan sayembara yang dilakukan Perpusnas seperti lomba Pustakawan Berprestasi Terbaik Nasional, Perpustakaan SMA/SMK/MA Terbaik, Best Practise Perpustakaan Perguruan Tinggi, dan Sayembara Literasi Terapan Berbasis Konten Lokal.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement