Selasa 13 Jun 2023 16:48 WIB

Kaesang Maju Pilkada Depok, Penolakan Bermunculan di Medsos

Penolakan terhadap Kaesang Pangarep untuk maju ke Pilkada Depok bermunculan di medsos

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Bilal Ramadhan
Baliho bergambar putra Presiden Joko Widodo, Kaesang Pangarep di Jalan Margonda Raya, Kota Depok. Penolakan terhadap Kaesang Pangarep untuk maju ke Pilkada Depok bermunculan di medsos
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Baliho bergambar putra Presiden Joko Widodo, Kaesang Pangarep di Jalan Margonda Raya, Kota Depok. Penolakan terhadap Kaesang Pangarep untuk maju ke Pilkada Depok bermunculan di medsos

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Keinginan putra Presiden Jokowi, Kaesang Pangarep, untuk maju di Pilkada Depok 2024 tidak melulu mendapat sambutan positif. Ada pula suara-suara publik yang menolak atau meragukan Kaesang memimpin Depok.

Ketua Perkumpulan Pemuda Keadilan, Dendi Budiman mengatakan, mereka menolak Kaesang di Depok sama seperti menolak rezim PKS diteruskan. Ia berharap, ada anak bangsa yang bersih hati dan niat membangun Depok.

Baca Juga

Ia merasa, semua sepakat kalau reformasi yang dibangun dan dijaga untuk menghilangkan praktek politik seperti itu. Apalagi, di tataran Pilpres, Presiden Jokowi sudah mengakui dan menyampaikan akan terus cawe-cawe.

Dendi menekankan, warga harus bersatu menolak politik dinasti dengan menutup peluang Kaesang masuk ke Depok. Ia berpendapat, politik dinasti Jokowi tidak ada bedanya dengan rezim PKS di Depok yang itu-itu saja.

 

"Menghancurkan rezim PKS di Depok harus kompak seperti kita memburu Johnny sampai koma. Buat kita, dinasti politik Jokowi dan dominasi PKS mutlak harus kita lawan," kata Dendi lewat akun Twitter bercentang biru @DemokrasiMartir.

Dendi merasa, dibandingkan Kaesang, ada calon-calon lain seperti Sigit Purnomo Said atau Pasha Ungu yang bisa didorong untuk maju di Pilwalkot Depok. Apalagi, Pasha sudah ada pengalaman menjadi Wakil Wali Kota Palu.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement