Kamis 11 May 2023 13:48 WIB

Pimpinan Ponpes Lecehkan Santriwati dengan Iming-Iming Masuk Surga Jadi Tersangka

Pimpinan ponpes melecehkan santriwati dengan iming-iming masuk surga jadi tersangka.

Korban pelecehan seksual (ilustrasi). Pimpinan ponpes melecehkan santriwati dengan iming-iming masuk surga jadi tersangka.
Foto: Unsplash
Korban pelecehan seksual (ilustrasi). Pimpinan ponpes melecehkan santriwati dengan iming-iming masuk surga jadi tersangka.

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Penyidik Kepolisian Resor Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat menetapkan seorang pimpinan pondok pesantren (ponpes) berinisial LM (40) sebagai tersangka dalam kasus dugaan pelecehan terhadap santriwati.

Kepala Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Lombok Timur AKP Hilmi Manossoh Prayugo membenarkan adanya penetapan tersangka tersebut. "Iya, LM sudah kami tetapkan sebagai tersangka dengan menerapkan sangkaan pidana yang diatur dalam Undang-Undang Perlindungan Anak dan Undang-Undang TPKS (Tindak Pidana Perlindungan Anak)," kata Hilmi, Kamis (11/5/2023).

Baca Juga

Tindak lanjut dari penetapan tersebut, dia pun memastikan bahwa penyidik telah melakukan penahanan terhadap LM di ruang tahanan Polres Lombok Timur.

"Yang bersangkutan sudah kami tahan di Polres Lombok Timur," ujarnya.

 

Hilmi menjelaskan bahwa pihaknya menangani kasus ini berawal dari adanya laporan dua orang santriwati. Dalam laporan, aksi pelecehan tersebut terjadi sejak satu tahun terakhir.

Modus tersangka melakukan aksi pelecehan itu dengan meyakinkan korban akan masuk surga dan mengatakan bahwa perbuatan tersebut dilakukan atas restu nabi.

Terkait penanganan kasus ini, Hilmi meyakinkan bahwa Polda NTB melalui tim subdirektorat remaja, anak, dan wanita (subdit renakta) tetap memberikan asistensi.

Kepala Subdit Renakta Reskrimum Polda NTB AKBP Ni Made Pujawati pun menyampaikan bahwa penyidik Polres Lombok Timur sudah menangani kasus tersebut sesuai prosedur hukum.

"Penanganan oleh Polres sudah on the track, jadi kami hanya kawal saja," ujar Pujawati.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement