Selasa 14 Mar 2023 23:38 WIB

Sumsel Berangkatkan 430 Pekerja Migran ke Sembilan Negara pada 2022

Kebanyakan pekerja migran Indonesia dikirim ke Malaysia dengan total 350 orang.

Sejumlah wanita pekerja migran Indonesia (ilustrasi). alai Pelayanan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP3MI) Provinsi Sumatra Selatan memberangkatkan 430 orang pekerja migran Indonesia (PMI) ke sembilan negara selama 2022.
Foto: ANTARA FOTO/Aswaddy Hamid
Sejumlah wanita pekerja migran Indonesia (ilustrasi). alai Pelayanan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP3MI) Provinsi Sumatra Selatan memberangkatkan 430 orang pekerja migran Indonesia (PMI) ke sembilan negara selama 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Balai Pelayanan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP3MI) Provinsi Sumatra Selatan memberangkatkan 430 orang pekerja migran Indonesia (PMI) ke sembilan negara selama 2022.

"Pelaksanaan orientasi pra pemberangkatan (OPP) tahun 2022 sebanyak 82 kali/kelas dengan jumlah peserta 430 orang PMI," kata Kepala Sub Bagian Tata Usaha BP3MI Sumsel Angga Atmajaya di Palembang, Selasa (14/3/2023).

Baca Juga

Penempatan PMI Sumsel itu tersebar di sembilan negara yakni Malaysia, Singapura, Hongkong, Jepang, Qatar, Kuwait, Turki, Arab Saudi, dan Solomon. Ia merincikan kebanyakan PMI itu dikirim ke Malaysia dengan total 350 orang terdiri atas 65 laki-laki dan 285 perempuan, lalu Singapura sebanyak tiga orang perempuan, Hongkong itu nihil, dan Jepang yang terdiri atas 26 laki-laki, dan 31 orang perempuan atau total 57 orang.

Kemudian, Qatar terdiri atas sembilan laki-laki dan satu orang perempuan dengan total 10 orang, Kuwait sebanyak dua orang laki-laki dan satu orang perempuan, Turki hanya satu orang perempuan, Arab Saudi sebanyak orang laki-laki dan empat orang perempuan, dan Solomon itu hanya satu orang laki-laki. "Pekerjaan para PMI tersebut itu didominasi oleh sektor perindustrian, akan tetapi kebanyakan dari mereka menjadi operator pabrik elektronik di Malaysia," ujarnya.

 

Pada 2022, jumlah PMI mengalami peningkatan yang signifikan karena melandainya kasus Covid-19 jika dibandingkan pada tahun sebelumnya, yaitu 194 orang. "Pada tahun 2021 itu puncaknya pandemi Covid-19 sehingga jumlah PMI menjadi lebih sedikit," ujarnya. Dia mengatakan pada periode Januari-Maret 2023 jumlah PMI di Sumsel sekitar 300 orang yang telah disalurkan.

 

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement