Selasa 07 Mar 2023 23:31 WIB

Wapres Minta WNI di Luar Negeri Terus Jaga Identitas Kebangsaan

Wapres berdialog dengan diaspora Indonesia di Jepang

Rep: Fauziah Mursyid / Red: Nashih Nashrullah
Wakil Presiden Maruf Amin saat bertemu diaspora Indonesia dalam acara Dialog Kebangsaan, di Peacock Westroom, Hotel Imperial, Osaka, Jepang, Senin malam (06/03/2023).
Foto: Dok BPMI/Setwapres
Wakil Presiden Maruf Amin saat bertemu diaspora Indonesia dalam acara Dialog Kebangsaan, di Peacock Westroom, Hotel Imperial, Osaka, Jepang, Senin malam (06/03/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Wakil Presiden Ma’ruf Amin meminta agar warga negara Indonesia di luar negeri agar terus menjaga ikatan dan identitas kebangsaan.

Dalam Dialog Kebangsaan Wapres dengan para diaspora Indonesia di Jepang di Hotel Imperial Osaka, Jepang, Senin malam (06/03/2023), Wapres menyebut kemajemukan Indonesia dengan keragaman suku, agama, serta adat istiadatnya harus dimaknai sebagai rahmat dan kekuatan untuk bersatu membangun negeri. 

Baca Juga

"Tetap dibutuhkan upaya untuk memperkokoh identitas tersebut sehingga tidak luntur digerus perubahan dan tantangan zaman,” kata Ma'ruf dalam siaran persnya.  

Ma'ruf mengatakan, Tuhan menciptakan manusia dalam keragaman suku dan bangsa untuk saling mengenal, bukan untuk saling berkonflik.  

 

Namun demikian, tutur Ma'ruf, meskipun termaktub dalam sila-sila dasar negara Pancasila yang merupakan sebuah kesepakatan besar dari para pendiri bangsa, kemajemukan Indonesia sejauh ini masih kerap mendapatkan berbagai gangguan.  

"Kemajemukan bangsa Indonesia kerap diuji oleh riak-riak yang timbul akibat ulah segelintir kelompok yang menyebarkan paham-paham yang merusak bangsa," ujarnya. 

Termasuk juga, sambungnya, munculnya paham-paham keagamaan yang ekstrem dari tingkat yang rendah hingga tingkat berbasis kekerasan, yang semakin mudah menyebar di tengah masyarakat akibat perkembangan teknologi informasi.  

"Umat yang awam ilmu agama, akan mudah terpengaruh oleh ajakan-ajakan yang mengarah pada gerakan ekstrem, bahkan kepada gerakan radikal terorisme," ujarnya.  

Oleh sebab itu, meskipun pada dasarnya bangsa Indonesia telah terikat dengan identitas kolektif kebangsaan yang ditetapkan bersama oleh para founding fathers, dia meminta setiap WNI di mana pun berada agar terus berupaya menjaga identitas kebangsaannya, sebagai bangsa yang majemuk.  

Baca juga: Perang Mahadahsyat akan Terjadi Jelang Turunnya Nabi Isa Pertanda Kiamat Besar?

Tidak hanya itu, Wapres juga mengharapkan kontribusi gagasan dan kerja nyata dari seluruh WNI di luar negeri, khususnya di Jepang untuk membangun negeri. 

Menurutnya, kilasan sejarah mulai dari kemerdekaan Indonesia, pengisian kemerdekaan, sampai pada perwujudan Indonesia Emas 2045 menuntut bangunan pemikiran dan kerja nyata seluruh WNI yang ada di dalam maupun di luar negeri. 

“Saya juga meminta kepada seluruh masyarakat Indonesia di Jepang untuk terus menjaga harmoni dan kerukunan. Sesama saudara sebangsa mesti saling menjaga, saling membantu, khususnya saat terjadi kesulitan,” dan jangan segan menghubungi Pemerintah RI di Jepang melalui KBRI di Tokyo dan KJRI di Osaka untuk perlindungan bagi WNI yang membutuhkan," kata dia.     

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement