Senin 30 Jan 2023 13:33 WIB

Incubator Bisnis Universitas BSI Kampus Pontianak Gelar Pendampingan Tenant

Universitas BSI tak hanya mendampingi mahasiswa dan alumni saja tapi juga pelaku UMKM

Incubator Bisnis Universitas BSI (Bina Sarana Informatika)  kampus Pontianak, sukses menggelar pendampingan tenant yang dihadiri oleh mitra UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah).
Foto: Universitas Bina Sarana Informatika
Incubator Bisnis Universitas BSI (Bina Sarana Informatika) kampus Pontianak, sukses menggelar pendampingan tenant yang dihadiri oleh mitra UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah).

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK -- Incubator Bisnis Universitas BSI (Bina Sarana Informatika)  kampus Pontianak, sukses menggelar pendampingan tenant yang dihadiri oleh mitra UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah). Kegiatan yang dilaksanakan di ruang 306, Universitas BSI kampus Pontianak ini berlangsung pada Selasa (24/1/2023). 

Eri Bayu Pratama selaku kepala kampus Universitas BSI kampus Pontianak mengatakan kegiatan ini turut dihadiri oleh 23  peserta yang terdiri dari UMKM Borneo Istimewa dan Alumni Universitas BSI kampus Pontianak yang berwirausaha. 

“Kegiatan ini dihadiri langsung oleh peserta yang berasal dari UMKM Borneo Istimewa dan alumni Universitas BSI kampus Pontianak yang memutuskan untuk menjadi pengusaha. Kegiatan ini bertujuan untuk memberikan pendampingan usaha kepada mitra UMKM,” ujar Eri dalam rilis yang diterima, Senin (30/1/2023). 

Sementara itu, Ketua Pelaksana Pendampingan Tenant, Nurmasalasari menjelaskan, kegiatan ini merupakan salah satu program kerja dari Incubator Bisnis Universitas BSI kampus Pontianak, untuk memberikan pendampingan usaha di lingkungan kampus. 

“Sehingga tidak hanya mendampingi mahasiswa dan alumni saja, kami juga memberikan pendampingan kepada para pelaku UMKM. Dalam sesi ini, para tenant diminta membawa sample produk sehingga mentor memiliki gambaran yang lebih jelas terkait produk mereka,” jelas Nurmasalari. 

Disisi lain, Yoki Firmansyah selaku Mentor dan Fasilitator UMKM Kominfo dan dosen Universitas BSI kampus Pontianak, mengatakan bahwa, dalam pertemuan pertama ini, dijelaskan mengenai model bisnis, segmentasi pasar, value proposition dan Teknik pengemasan yang baik. 

“Para tenant diminta untuk menganalisis keempat hal tersebut sesuai dengan yang sedang dijalankan saat ini. Kemudian dilakukan sesi diskusi untuk menemukan permasalahan yang menghambat tumbuhnya bisnis dan solusi yang dapat dilakukan,” ujar Yoki. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement