Senin 14 Mar 2022 19:08 WIB

Luhut: Pemerintah Perluas Visa on Arrival Dorong Kunjungan Wisatawan Mancanegara

Saat ini visa on arrival baru diterapkan di Bandara Ngurah Rai Bali.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan.
Foto: Antara/Reno Esnir
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan pemerintah berencana untuk memperluas penerapan Visa on Arrival (penerbitan visa saat kedatangan) di bandara lain di Indonesia untuk mendongkrak kunjungan wisatawan mancanegara (wisman)."Pemerintah juga akan menerapkan Visa on Arrival di beberapa bandar udara lainnya seperti Jakarta dan Surabaya," katanya dalam konferensi pers daring terkait PPKM yang dipantau di Jakarta, Senin (14/3/2022).

Luhut menuturkan, penerapan Visa on Arrival yang diberlakukan sejak seminggu lalu di Bali dinilai mampu mendorong peningkatan wisatawan mancanegara yang masuk."Sejak dibukanya Visa on Arrival pada tanggal 7 Maret lalu, dapat diinformasikan bahwa total kedatangan PPLN dengan Visa on Arrival sebanyak 449 pax (penumpang) dengan total PNBP (Penerimaan Negara Bukan Pajak) sebesar Rp 224 juta," sebutnya.

Baca Juga

Pemerintah, lanjut Koordinator PPKM Jawa Bali itu, juga akan memperluas cakupan negara-negara yang bisa mengajukan Visa on Arrival, utamanya negara yang memiliki potensi wisata yang besar, serta negara-negara G20."Pemerintah akan memperluas penerapan penggunaan Visa on Arrival dengan target negara yang memiliki potensi wisata yang besar dan juga negara-negara G20," katanya.

Khusus untuk Bandara Juanda, Jawa Timur, akan kembali beroperasi untuk keberangkatan dan kedatangan PPLN non PMI termasuk bagi jamaah umroh. Luhut menyebut semua persiapan untuk menunjang hal tersebut, mulai dari tempat karantina dan isolasi hingga kesiapan petugas di lapangan sudah dikoordinasikan dengan sangat baik.

 

"Beroperasinya Bandara Juanda untuk PPLN non PMI akan berdampak positif bagi ekonomi Jawa Timur," ujar Luhut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement