Rabu 16 Feb 2022 15:33 WIB

Data Menurun, Kemenkes Pantau Perkembangan Kasus Covid-19 DKI Jakarta

Kemenkes belum dapat menyimpulkan peurunan jumlah kasus Covid-19 aktif di DKI

Red: Nur Aini
Petugas kesehatan menyimpan sampel tes Covid-19 di Gelanggang Remaja Kecamatan Matraman, Jakarta, Jumat (11/2/2022). Kementerian Kesehatan RI belum bisa menyimpulkan penurunan jumlah kasus aktif Covid-19 di DKI Jakarta dalam beberapa hari terakhir meski situasi pandemi melandai.
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Petugas kesehatan menyimpan sampel tes Covid-19 di Gelanggang Remaja Kecamatan Matraman, Jakarta, Jumat (11/2/2022). Kementerian Kesehatan RI belum bisa menyimpulkan penurunan jumlah kasus aktif Covid-19 di DKI Jakarta dalam beberapa hari terakhir meski situasi pandemi melandai.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kesehatan RI belum bisa menyimpulkan penurunan jumlah kasus aktif Covid-19 di DKI Jakarta dalam beberapa hari terakhir meski situasi pandemi melandai.

"Kasus Covid-19 di DKI Jakarta telah melampaui capaian puncak periode Delta (Juli-Agustus 2021) sekitar 14.000 kasus. Kemarin (periode Omicron) angkanya mencapai 15.825 kasus. Tetapi sudah terjadi penurunan dalam dua hari terakhir," kata Sekretaris Dirjen Kesehatan Masyarakat Kemenkes RI Siti Nadia Tarmizi dalam konferensi pers secara virtual yang diikuti dari Zoom di Jakarta, Rabu (16/2/2022).

Baca Juga

Kemenkes hingga saat ini masih memantau perkembangan kasus untuk bisa memastikan pemicu penurunan angka kasus aktif Covid-19 di DKI Jakarta.

"Apakah betul ada penurunan ataukah karena testing yang sedikit turun di DKI Jakarta," ujarnya.

 

Menurut dia, pola pelaporan kasus dari pemerintah DKI Jakarta hingga saat ini masih bersifat fluktuatif. "Ada tambahan data yang belum dilaporkan terjadi pada data Sabtu dan Minggu lalu, angka masih sangat fluktuatif," katanya.

Nadia yang juga Juru Bicara Kemenkes RI itu, mengatakan pemantauan terhadap situasi pandemi Covid-19 di DKI Jakarta dilakukan melalui pelaporan data kasus secara "real time" atau seketika. Ia melaporkan penurunan kasus Covid-19 di DKI Jakarta saat ini terjadi hampir di seluruh wilayah kota administratif.

"Walaupun penurunannya bervariasi ada yang empat hingga tujuh hari penurunan. Kita lihat ada penurunan kasus Omicron. Tetapi tetap harus waspada, tingkat puncak kasus itu tergantung dengan deteksi, kemudian protokol kesehatan kita," ujarnya.

Baca juga:

Satgas Sebut Kinerja Posko Covid-19 Menurun Drastis

PBB: Polusi Udara Lebih Membunuh Dibandingkan Covid-19

Pemkab Mamuju Sediakan Hadiah Bagi Warga Jalani Vaksinasi Covid-19

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement