Senin 14 Feb 2022 07:22 WIB

Didatangi Ganjar, Warga Wadas: Kami Takut Pak

Ganjar janji akan mengevaluasi secara teknis izin penambangan di desa Wadas.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo (tengah).
Foto: Humas Pemprov Jateng
Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo (tengah).

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menemui kelompok warga yang kontra terhadap penambangan kuari di Desa Wadas, Kecamatan Bener, Kabupaten Purworejo, Ahad (13/2/2022). Ganjar yang datang tanpa pengawalan aparat kepolisian, disambut masyarakat yang sudah menunggu di Masjid Nurul Huda.

Usai melaksanakan shalat Zhuhur, Ganjar yang duduk lesehan di teras masjid mengawali sambutannya dengan meminta maaf kepada warga Wadas atas kejadian yang kurang menyenangkan pada Selasa (8/2/2022). "Saya minta maaf pada bapak ibu atas peristiwa yang terjadi, makanya saya datang ke sini secara langsung. Yang kedua, saya ke sini ingin mendengarkan langsung dari masyarakat dari persoalan yang ada, saya juga ingin takziah karena mendengar ada sesepuh di Desa Wadas yang meninggal, semoga Husnul Khatimah," kata Ganjar.

Baca Juga

Salah seorang warga, Waliyah, menceritakan kejadian pada hari itu. Ia mengaku sangat ketakutan karena orang-orang ditangkap oleh polisi.

"Kami takut Pak, suami saya ditangkap tanpa tahu masalahnya. Sekarang di rumah dan kalau lihat polisi atau pria asing berbaju hitam jadi ketakutan. Setiap hari mengurung diri di rumah, pintu selalu dikunci. Anak-anak juga trauma pak," kata Waliyah.

 

Warga lain, Ana menceritakan, dirinya dan suaminya ditangkap pihak kepolisian saat konflik terjadi. Suaminya ditangkap saat sedang berada di perjalanan menuju Purworejo, sedangkan dirinya ditangkap saat berada di desa.

"Kasihan anak saya pak, masih kecil. Bagaimana rasanya ditinggal kedua orang tuanya yang ditangkap polisi, Pak. Kami warga masih trauma," ujarnya.

Ganjar mengaku akan menindaklanjuti masalah warga tersebut dengan mengajak dialog sejumlah pihak yang berkepentingan. Ada tiga hal ingin dikerjakan setelah pertemuan tersebut, yaitu pertama melakukan evaluasi teknis, kedua metode pendekatan, dan ketiga terkait polemik yang pro atau kontra.

"Nah yang ketiga ini sepertinya kurang, makanya saya datang ke sini dan ingin mendengarkan secara langsung," kata Ganjar.

Disinggung terkait dengan tuntutan warga untuk mencabut izin lokasi penambangan kuari di Desa Wadas, Ganjar menyatakan hal itu yang akan dibicarakan secara teknis. "Belum, itu masalah teknis yang harus kita bicarakan. Tidak sekedar bicara cabut atau tidak cabut, tapi itu teknis. Itu yang saya katakan evaluasi teknis yang akan kami lakukan. Semua opsi masih ada peluang, makanya kita bicarakan," kata dia.

Baca juga : Mengapa Polisi Mudah Labelisasi Hoaks di Insiden Wadas?

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement