Selasa 06 Apr 2021 10:36 WIB

Menkeu Minta Masyarakat tak Terlena Meski Sudah Divaksin

Covid-19 masih menjadi tantangan utama bagi kesehatan dan perekonomian nasional.

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolandha
Tenaga kesehatan melakukan screening sebelum vaksinasi Covid-19 tanpa turun di Area Parkir Sendratari Ramayana, Prambanan, Sleman, Yogyakarta, Senin (5/4). Pemerintah mengingatkan masyarakat tidak terlena oleh penularan Covid-19 dan tetap melakukan disiplin protokol kesehatan, meskipun telah telah menjalankan vaksinasi.
Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Tenaga kesehatan melakukan screening sebelum vaksinasi Covid-19 tanpa turun di Area Parkir Sendratari Ramayana, Prambanan, Sleman, Yogyakarta, Senin (5/4). Pemerintah mengingatkan masyarakat tidak terlena oleh penularan Covid-19 dan tetap melakukan disiplin protokol kesehatan, meskipun telah telah menjalankan vaksinasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah mengingatkan masyarakat tidak terlena oleh penularan Covid-19 dan tetap melakukan disiplin protokol kesehatan, meskipun telah telah menjalankan vaksinasi. Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan saat ini beberapa negara di belahan dunia mengalami lonjakan kasus termasuk Eropa dan India yang merupakan produsen vaksin Covid-19 terbesar.

"Kita tidak boleh terlena karena Covid-19 tidak mengikuti perencanaan kita. Dia (Covid-19) terus berkembang dan melakukan mutasi hingga muncul varian yang baru," ujarnya saat konferensi pers virtual secara virtual seperti dikutip Selasa (6/4).

Menurutnya Amerika Serikat yang telah melakukan program vaksinasi mencapai 2,5 juta per hari turut menghadapi situasi meningkatnya kasus Covid-19. Tak hanya itu, Eropa pun kembali menerapkan lockdown baik di Italia dan Jerman, kecuali Inggris yang telah melakukan vaksinasi terhadap lebih dari 47 persen masyarakatnya.

"Filipina juga menghadapi situasi meningkatnya kasus Covid-19 di rumah sakit. Saya menyampaikan ini untuk memberikan gambaran supaya kita tidak terlena," ucapnya.

 

Sri Mulyani menyebut Covid-19 masih menjadi tantangan utama bagi kesehatan dan perekonomian nasional. Apalagi Covid-19 masih terus berkembang dan bermutasi menghasilkan varian yang baru.

Pemerintah pun, imbuh Sri Mulyani, berupaya menyiapkan data dukung untuk jangka waktu yang relatif panjang, salah satunya yaitu penguatan sektor kesehatan. Menurutnya, penguatan sistem kesehatan nasional menjadi sangat penting saat ini dan ke depannya, sehingga penguatan reformasi di bidang ini merupakan kondisi yang diharuskan agar negara dapat kembali pulih.

Baca juga : Dalil Alquran dan Hadits yang Mengharamkan Praktik Riba

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement