Kamis 18 Feb 2021 17:55 WIB

Diresmikan Pusat Vokasi Bagi Pemulung dan Tunawisma

Para penerima manfaat diberikan pelatihan vokasional dan pembinaan kewirausahaan.

Rep: amir amrullah/ Red: Hiru Muhammad
Wakil Presiden Republik Indonesia, Ma
Foto: istimewa
Wakil Presiden Republik Indonesia, Ma

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI--Wakil Presiden Republik Indonesia, Ma'ruf Amin meresmikan Sentra Kreasi Asistensi Rehabilitasi Sosial (ATENSI) milik Kementerian Sosial RI. Sentra Kreasi ATENSI merupakan pusat pengembangan kewirausahaan dan vokasional serta media promosi hasil karya penerima manfaat dalam satu kawasan.

“Saya  mengapresiasi inisiatif Kementerian Sosial yang mengembangkan Sentra Kreasi ATENSI bagi eks pemulung dan tuna wisma, melalui kegiatan pemberdayaan kuliner, pertanian hidroponik, peternakan ayam petelur, kerajinan tangan dan daur ulang sampah non organik menjadi barang bermanfaat bagi masyarakat, serta pemberdayaan jasa layanan refleksi, salon kecantikan dan konveksi,” kata Ma'ruf Amin, Kamis (18/2)

Hal ini disampaikan Wapres dalam sambutannya pada peresmian Sentra Kreasi ATENSI di Balai Karya Pangudi Luhur Bekasi. Menurut Ma'ruf Amin, program ATENSI bisa menjadi salah satu program strategis untuk mengentaskan kemiskinan ekstrem (extreme poverty) – masyarakat yang termiskin yang belum terjangkau layanan sosial dasar.

Salah satu program ATENSI yang dijalankan di Balai Karya Pangudi Luhur Bekasi, yaitu para penerima manfaat diberikan pelatihan vokasional dan pembinaan kewirausahaan. Seperti pelatihan olahan pangan (kuliner), pelatihan budidaya ikan air tawar, pelatihan pengelolaan sampah, pelatihan tanaman hidroponik, pelatihan ternak ayam, pelatihan tanaman media tanah dan pelatihan pembuatan komposter.

 

Ma'ruf Amin menyampaikan bahwa upaya lainnya yang telah dilakukan Kemensos yaitu perekaman data kependudukan bagi eks pemulung dan tuna wisma yang belum memiliki KTP merupakan langkah maju dalam pemenuhan hak-hak identitas setiap warga negara. Dilaporkan sebanyak 65 eks pemulung dan tuna wisma telah mendapatkan KTP.

Demikian juga pembuatan buku rekening dan kartu ATM ATENSI bekerja sama dengan Bank Mandiri menunjukkan inklusi keuangan dapat menyentuh pada golongan dengan status sosial ekonomi terbawah. Tercatat sebanyak 7 eks pemulung dan tuna wisma telah mendapat ATM ATENSI dan 53 eks pemulung dan tuna wisma lainnya sedang dalam proses pembuatan rekening.

Kemensos melalui program ATENSI warga telantar dan rentan juga memberikan akses kepada mereka untuk bekerja di perusahaan mitra Kemensos. Sebanyak 5 orang penerima manfaat dari Balai Karya Pangudi Luhur Bekasi telah bekerja di PT. PP Properti Grand Kamala Lagoon, 41 orang penerima manfaat dari Balai Karya Pangudi Luhur Bekasi, Lembaga Kesejahteraan Sosial (LKS) ERBE, LKS Kumala dan LKS Balarenik telah bekerja di PT. Waskita Karya (Persero) Tbk.

Kemudian sembilan orang penerima manfaat dari LKS Bhakti Nurul Iman telah disalurkan ke PT. Elang Mahkota Teknologi dan PT. Otsindo Prima Raya dan 6 orang penerima manfaat LKS Swara Peduli telah disalurkan ke PT. Kamadjaja Logistics.“Kesempatan kerja yang diberikan bagi eks pemulung dan tuna wisma di perusahaan-perusahaan BUMN selayaknya diikuti oleh perusahaan swasta dan perusahaan BUMN lainnya,” kata Ma'ruf Amin.

Ia berpesan agar LKS - LKS yang selama ini telah bekerja keras di akar rumput diharapkan mampu meningkatkan kemampuan para pemulung sebagai penggerak kebersihan kota sekaligus menjadi aset ekonomi yang bermanfaat atas kegiatan daur ulang sampah.

"Saya yakin, melalui Program ATENSI ini, berbagai upaya yang dilakukan Pemerintah bersama seluruh  stakeholders  akan bisa dirasakan manfaatnya oleh masyarakat secara langsung, termasuk mereka yang terdampak Covid-19 secara sosial dan ekonomi, dan juga untuk warga masyarakat yang termarjinalkan/terlantar pada umumnya,” kata Ma'ruf Amin.Dalam kesempatan yang sama, Menteri Sosial Tri Rismaharini menyatakan, salah satu dampak sosial yang terjadi akibat pandemi Covid-19 adalah banyak masyarakat yang kehilangan tempat tinggalnya.

“Masalah ini kami berikan solusinya dengan membuat Rusunawa untuk tempat tinggal para eks pemulung dan tuna wisma, serta membuka lapangan kerja melalui Sentra Kreasi ATENSI,” kata Risma.

Rusunawa ini akan dibangun di dua lokasi, yaitu Balai Karya Pangudi Luhur Bekasi dan Rumah Perlindungan dan Trauma Center (RPTC) Bambu Apus Jakarta milik Kemensos. Pembangunan akan bekerja sama dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

Ia mengungkapkan, Kemensos akan membangun dua Tower Rusunawa masing-masing lima lantai dengan daya tampung 100 warga telantar dan kelompok rentan. Ke depan, rusunwa juga akan dibangun di beberapa Balai Rehsos, yaitu Balai di Solo, Medan, Makassar dan Tanjung Pinang pada tahun 2022 serta Balai di Bandung, Palembang, Denpasar dan Kupang pada tahun 2023.

Acara ini meliputi kegiatan peresmian stand kuliner hasil olahan para penerima manfaat Balai Karya Pangudi Luhur Bekasi. Juga penyerahan kursi roda elektrik bagi penyandang disabilitas fisik serta Kursi Roda Adaptif bagi Penyandang Disabilitas Cerebral Palsy, penempatan tenaga siap kerja bagi eks pemulung.

Kemudian juga penyerahan bantuan mesin press dan mesin pencacah kepada lima LKS Pembina Pemulung dan penyerahan KTP dan Kartu ATM ATENSI kepada eks pemulung dan tuna wisma.

Di kesempatan yang sama Wapres ikut mengunjungi Sentra Kreasi ATENSI blok kanan yang diisi oleh Cafe Coffee, kuliner dan Disabilitas Netra (Disnet) Band. Wapres juga mengunjungi Sentra Kreasi ATENSI blok kiri yang diisi oleh Galeri Palusi, Sablon dan Desain Grafis Cibinong, Batik Ciprat Temanggung, Kurnia Tailor, Sehat Refleksi, Imel Salon dan Kedai Bang Mail.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement