Kamis 23 Jan 2020 22:29 WIB

Psikis Terdakwa Kasus Vina Garut Drop

Pengacara P menyebut kliennya lemah secara psikis selama sidang lanjutan

Rep: Bayu Adji P/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah
Para terdakwa usai sidang lanjutan kasus video Vina Garut di Pengadilan Negeri Garut, Kamis (23/1).
Foto: Republika/Bayu Adji P
Para terdakwa usai sidang lanjutan kasus video Vina Garut di Pengadilan Negeri Garut, Kamis (23/1).

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Kondisi terdakwa perempuan dalam kasus video pornografi yang viral dengan nama Vina Garut disebut drop saat persidangan lanjutan, Kamis (23/1). Dalam sidang itu, terdakwa berinisial P (19 tahun) harus mendengarkan keterangan para saksi mahkota, yang notabene merupakan terdakwa juga dalam kasus tersebut.

Pengacara terdakwa P, Asri Vidya Dewi mengatakan, kondisi kliennya lemah secara psikis selama jalannya sidang. Apalagi, dalam sidang itu P harus mendengarkan saksi yang juga melakukan perbuatan itu bersama dirinya.

Baca Juga

"Dia tidak konsentrasi," kata dia, usai sidang dj Pengadilan Negeri Garut, Kamis (23/1).

Menurut Asri, secara psikologis kliennya menolak untuk mengingat peristiwa yang dialaminya. Sementara dalam sidang, semua diharuskan memangingat peristiwa yang pernah terjadi.

 

Ia khawatir, kondisi kliennya itu akan semakin lemah pada sidang berikutnya. Pasalnya, dalam sidang yang digelar pada Kamis pekan depan, terdakwa P akan bertindak sebagai saksi mahkota.

Berdasarkan pantauan Republika, secara fisik kondisi terdakwa P baik-baik saja. Usai keluar ruang sidang Garuda, terdakwa dengan dikawal petugas masuk ke sebuah ruangan. Namun, ia tidak masuk ke sel tahanan, melainkan ruangan terpisah dari tahanan lainnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement