Senin 15 Feb 2016 20:28 WIB

Hiroshima Bantu Pemkot Bogor Atasi Persoalan Sampah

Bima Arya Walikota Bogor
Foto: Republika/ Tahta Aidilla
Bima Arya Walikota Bogor

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Pemerintah Kota Bogor, Jawa Barat mendapatkan dukungan mengatasi persoalan sampah dari Pemerintah Provinsi Prefektur Hiroshima. Bantuan yang diberikan Hiroshima berupa perbaikan kapasitas pengelolaan sampah dan kebersihan.

"Pemerintah Provinsi Hiroshima dan Badan Kerja Sama Internasional Jepang (JICA) berkomitmen memberikan bantuan senilai 50 juta yen atau sekitar Rp 5,8 miliar rupiah untuk Kota Bogor," kata Wali Kota Bogor, Bima Arya di sela-sela pertemuan dengan Gubernur Prefektur Hiroshima, di Bogor, Senin (15/2).

Tapi Bima mengatakan, bantuan tersebut tidak berupa uang tunai, tetapi berbentuk upaya perbaikan kapasitas pengelolaan sampah dan kebersihan di Kota Bogor. "Bantuan ini juga digunakan untuk menyusun rancangan induk pengelolaan sampah dan kebersihan, peningkatan kapasitas aparat kebersihan, serta pemberdayaan masyarakat dan komunitas lingkungan," katanya.

Tidak hanya itu, lanjutnya, pada tahap berikutnya, akan diberangkatkan perwakilan dari pemerintah kota dan komunitas di Kota Bogor untuk dilatih dalam pengelolaan sampah dan kebersihan. "Perwakilan komunitas dan pemerintah akan diberikan pelatihan di Hiroshima," katanya.

Kepala Bagian Humas Setdakot Bogor, Encep Moh Ali Alhamidi mengatakan, Bima Arya Sugiarto telah berada di Hiroshima untuk melakukan pertemuan dengan Gubernur Prefektur Hiroshima, Hedehiko Yuzaki. Pertemuan itu akan membahas kerja sama dalam pengelolaan sampah dan pelestarian lingkungan hidup.

Dia mengatakan, keberangkatan Bima merupakan jawaban atas undangan dari Pemerintah Hiroshima yang pada November 2015 lalu telah mengawali kunjungan ke Kota Bogor. "Wali Kota akan melakukan kunjungan kerja sampai Rabu (17/2) mendatang. Kunjungan wali kota ke sana (Hiroshima) semuanya ditanggung oleh Pemerintah Hiroshima, mulai tiket dan akomdoasi," katanya.

Menurut Encep, dalam kunjungan perdananya, Bima menyebutkan banyak hal positif terkait pengelolaan kebersihan dan lingkungan hidup yang bisa dipelajari dari Hiroshima. Pada November tahun lalu, kata Encep, Tim Project Direktor Pemerintah Hiroshima, Takashi Inoue telah melakukan pertemuan dengan Wali Kota Bogor untuk membahas kerja sama terkait pengelolaan sampah dan kebersihan lingkungan.

Sebagai realisasi bantuan yang akan diberikan Hiroshima, pada bulan Juni 2016 mendatang, Pemerintah Kota Hiroshima akan melakukan kajian tentang kegiatan masyarakat dalam pengelolaan sampah. Rencananya dipilih dua lokasi yakni Kelurahan Rangga Mekar dan Kecamatan Bogor Selatan.

Pengelolaan sampah di Kelurahan Rangga Mekar telah berjalan, saat ini sudah terdapat bank sampah, masyarakatnya juga sudah belajar cara mengolah sampah secara ekonomis dengan menghasilkan kompos dan produk daur ulang. Untuk meningkatkan pengelolaan sampah di tingkat masyarakat, diperlukan pengembangan penggunaan teknologi yang dapat memanfaatkan sampah sebagai sumber energi alternatif untuk mengurangi ketergantungan pada sumber energi fosil.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اِنْ كُنْتُمْ فِيْ رَيْبٍ مِّنَ الْبَعْثِ فَاِنَّا خَلَقْنٰكُمْ مِّنْ تُرَابٍ ثُمَّ مِنْ نُّطْفَةٍ ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ ثُمَّ مِنْ مُّضْغَةٍ مُّخَلَّقَةٍ وَّغَيْرِ مُخَلَّقَةٍ لِّنُبَيِّنَ لَكُمْۗ وَنُقِرُّ فِى الْاَرْحَامِ مَا نَشَاۤءُ اِلٰٓى اَجَلٍ مُّسَمًّى ثُمَّ نُخْرِجُكُمْ طِفْلًا ثُمَّ لِتَبْلُغُوْٓا اَشُدَّكُمْۚ وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّتَوَفّٰى وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّرَدُّ اِلٰٓى اَرْذَلِ الْعُمُرِ لِكَيْلَا يَعْلَمَ مِنْۢ بَعْدِ عِلْمٍ شَيْـًٔاۗ وَتَرَى الْاَرْضَ هَامِدَةً فَاِذَآ اَنْزَلْنَا عَلَيْهَا الْمَاۤءَ اهْتَزَّتْ وَرَبَتْ وَاَنْۢبَتَتْ مِنْ كُلِّ زَوْجٍۢ بَهِيْجٍ
Wahai manusia! Jika kamu meragukan (hari) kebangkitan, maka sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu; dan Kami tetapkan dalam rahim menurut kehendak Kami sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur-angsur) kamu sampai kepada usia dewasa, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dikembalikan sampai usia sangat tua (pikun), sehingga dia tidak mengetahui lagi sesuatu yang telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air (hujan) di atasnya, hiduplah bumi itu dan menjadi subur dan menumbuhkan berbagai jenis pasangan (tetumbuhan) yang indah.

(QS. Al-Hajj ayat 5)

Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement