Rabu 10 Jul 2024 19:36 WIB

Gerindra dalam Posisi Menunggu Terkait Wacana Anies-Kaesang di Pilkada Jakarta

Koalisi Indonesia Maju juga mendiskusikan berbagai kemungkinan di Pilkada Jakarta.

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Habiburokhman.
Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Habiburokhman.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Habiburokhman mengatakan bahwa partainya masih menunggu untuk mengusung mantan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dengan Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Kaesang Pangarep di Pilkada Jakarta. Koalisi Indonesia Maju (KIM) juga masih mendiskusikan berbagai macam kemungkinan untuk Pilkada DKI Jakarta.

Baca Juga

"Apakah nanti akan mendorong Anies-Kaesang atau seperti apa? Kami menunggu saja Partai Gerindra. Kami juga dalam proses sedang mencari sosok yang tepat sebagai calon gubernur dan calon wakil gubernur," kata dia di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (10/7/2024).

Habiburokhman menjelaskan bahwa keputusan untuk menunggu tersebut dilakukan karena Gerindra tidak memiliki perolehan suara yang cukup untuk memajukan calon sendiri. "Oleh karena itu, kami akan terus membicarakan berbagai skema, berbagai kemungkinan dengan partai-partai politik lain, terutama teman-teman Koalisi Indonesia Maju (KIM)," ujarnya.

Selain itu, ia mengatakan bahwa di internal KIM juga masih terus dibicarakan berbagai macam kemungkinan untuk Pilkada Jakarta. KIM merupakan koalisi saat Pemilu 2024 yang mendukung pasangan Presiden dan Wakil Presiden terpilih Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka. Sejumlah partai yang tergabung dalam KIM adalah Gerindra, Partai Golkar, Partai Demokrat, Partai Amanat Nasional, hingga PSI.

"Kita lihat nantilah ya. Mungkin seminggu, dua minggu ini. Semoga semakin jelas arahnya," ucapnya.

Adapun ia mengaku mengetahui pertemuan Ketua Umum PSI Kaesang dengan pimpinan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) pada Senin (8/7/2024) dan kaitannya dengan Pilkada Jakarta. "Saya enggak monitor ya, tetapi kalau saya lihat dari media ya tentu pertemuan kemarin juga membicarakan soal kemungkinan skema calon gubernur dan calon wakil gubernur. Ya tidak apa-apa, kami saling menerima masukan, saling update, saling diskusi yang terbaik seperti apa," jelasnya.

Sementara itu, ia mengapresiasi pertemuan Kaesang dengan pimpinan PKS tersebut. "Itulah potret politisi Indonesia yang memang kami ini bisa berkonflik sesaat, bisa berbeda pendapat, tetapi kemudian karena ada semangat yang sama untuk mengabdi kepada bangsa dan negara, kami bertemu kembali, bisa saling akrab. Itu yang paling penting dari pertemuan tersebut," ujarnya.

sumber : Antara

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement