Ahad 26 May 2024 15:35 WIB

Puan Tersedu Saat Minta Maaf Ada Kader Partai yang Langgar Etika di Rakernas V

Rakernas PDIP V pertama kali tak mengundang Jokowi dalam satu dekade terakhir.

Rep: Eva Rianti/ Red: Agus raharjo
Ketua Umum DPP PDI Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri bersama Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto, Bendahara Umum PDIP Olly Dondokambey dan Ketua DPP PDIP Puan Maharani saat hadir dalam acara Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Ke-V PDIP di Beach City International Stadium Ancol, Jakarta, Jumat (24/5/2024). Rakernas Ke-V PDIP dihadiri langsung oleh sebanyak 4.858 peserta yang terdiri dari fungsionaris DPP Partai, Ketua, Sekretaris, Bendahara DPD dan DPC Partai, Anggota DPR RI, badan dan sayap partai, Ketua, Sekretaris, Bendahara DPLN dari 16 negara, Anggota DPRD Provinsi, Kabupaten, Kota, Kepala dan Wakil Kepala Daerah PDIP, serta calon anggota DPR RI terpilih pemilu 2024 yang non-incumbent. Rakernas V PDIP digelar pada 24-26 Mei 2024 dengan mengusung tema Satyam Eva Jayate:Kebenaran Pasti Menang dan subtema Kekuatan Persatuan Rakyat dalam Kebenaran.
Foto: Republika/Prayogi
Ketua Umum DPP PDI Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri bersama Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto, Bendahara Umum PDIP Olly Dondokambey dan Ketua DPP PDIP Puan Maharani saat hadir dalam acara Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Ke-V PDIP di Beach City International Stadium Ancol, Jakarta, Jumat (24/5/2024). Rakernas Ke-V PDIP dihadiri langsung oleh sebanyak 4.858 peserta yang terdiri dari fungsionaris DPP Partai, Ketua, Sekretaris, Bendahara DPD dan DPC Partai, Anggota DPR RI, badan dan sayap partai, Ketua, Sekretaris, Bendahara DPLN dari 16 negara, Anggota DPRD Provinsi, Kabupaten, Kota, Kepala dan Wakil Kepala Daerah PDIP, serta calon anggota DPR RI terpilih pemilu 2024 yang non-incumbent. Rakernas V PDIP digelar pada 24-26 Mei 2024 dengan mengusung tema Satyam Eva Jayate:Kebenaran Pasti Menang dan subtema Kekuatan Persatuan Rakyat dalam Kebenaran.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua DPP Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Puan Maharani menyampaikan sejumlah poin rumusan dalam rapat kerja nasional (Rakernas) V PDIP, diantaranya membahas soal adanya kader partai yang melanggar etika. Saat menyampaikan itu, ia sempat menitikkan air mata dan meminta maaf kepada rakyat Indonesia.

Awalnya, Puan menyampaikan sebanyak enam rumusan PDIP. Pada poin ketujuh dia mulai emosional saat menjelaskan rumusan soal Pilpres dan Pileg 2024.

Baca Juga

"Ketujuh, Rakernas V partai mengucapkan terima kasih kepada seluruh rakyat Indonesia yang telah memberikan dukungan kepada Ganjar-Mahfud dan tentunya PDIP yang telah dipercaya rakyat memenangkan pemilu legislatif tiga kali berturut-turut," kata Puan, mulai tersedu-sedu, Ahad (26/5/2024).

Audiens kemudian menyambut dengan tepuk tangan semacam supportPuan menyampaikan, kepercayaan rakyat harus diwujudkan untuk memperbaiki tiga pilar partai struktural legislatif dan eksekutif. Kemudian, kembali lagi, Puan tak mampu membendung air matanya. 

"Sehubungan dengan adanya perilaku kader partai yang tidak menjunjung tinggi etika politik tidak disiplin dan melakukan hal-hal yang bertentangan dengan ideologi partai serta melakukan pelanggaran konstutusi dan demokrasi Rakernas V partai menyampaikan permintaan maaf kepada seluruh rakyat Indonesia," ujar Puan sambil menyeka air matanya usai menyebut 'kader partai'. 

Puan lalu menyampaikan rekomendasi Rakernas V partai dalam menyikapi hal tersebut. Dia menyebut perlunya penyempurnaan sistem kaderisasi. 

"Rakernas V partai merekomendasikan untuk menyempurnakan sistem rekrutmen, pelatihan, kaderisasi, dan penugasan partai agar apa yang terjadi dengan penyimpangan perilaku kader pada Pemilu 2024 tidak terulang kembali di kemudian hari," ujar dia. 

Diketahui, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) untuk pertama kalinya tidak mengundang Presiden Joko Widodo (Jokowi) di acara rapat kerja nasional (rakernas) partai dalam satu dekade terakhir. Ketua DPP PDIP, Djarot Saiful Hidayat menginggung, Jokowi tidak diundang lantaran sudah menjadi sosok yang melanggar etika dan moral.

"Apabila ada di antara kita anggota partai yang kemudian melanggar konstitusi, melanggar etika dan moral, maka dia sudah bukan menjadi bagian dari keluarga besar PDI Perjuangan," ujar Djarot di Beach City International Stadium, Ancol, Jakarta Utara, Jumat (24/5/2024). 

Menurut dia, PDIP selalu mengingatkan kadernya untuk menaati konstitusi. Djarot menilai, Megawati Soekarnoputri sebagai ketua umum partai juga kerap memberikan pesan itu dalam berbagai kesempatan.

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement