Kamis 25 Apr 2024 16:40 WIB

Temuan Kasus TBC Anak di Indonesia Naik Sejak 3 Tahun Terakhir

Ada sekitar 1,3 juta anak di dunia termasuk Indonesia yang terinfeksi tuberkulosis.

Rep: Antara/ Red: Qommarria Rostanti
Anak mengalami tuberkulosis (ilustrasi). Sejak 3 tahun terakhir penemuan kasus tuberkulosis anak di Indonesia menunjukkan kenaikan.
Foto: Dok. Freepik
Anak mengalami tuberkulosis (ilustrasi). Sejak 3 tahun terakhir penemuan kasus tuberkulosis anak di Indonesia menunjukkan kenaikan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Epidemiolog dari Tim Kerja TBC Kementerian Kesehatan Sulistyo mengatakan sejak 3 tahun terakhir penemuan kasus tuberkulosis anak menunjukkan kenaikan. Dia menyebut, berdasarkan data Sistem Informasi Tuberkulosis tahun 2023 menyatakan bahwa cakupan penemuan kasus TBC anak sekitar 136 ribu atau sekitar 67 persen dari target 90 persen.

Sulistyo menjelaskan, kenaikan tersebut disebabkan oleh beberapa hal seperti penularan tuberkulosis yang sangat mudah melalui udara, penggencaran penemuan kasus TBC aktif, serta integrasi program dengan program stunting dan kesehatan anak di posyandu serta satuan pendidikan. "Tapi upaya itu masih perlu ditingkatkan karena target penemuan kasus TBC masih perlu dioptimalkan. Misalnya melalui investigasi kontak, deteksi dini, active case finding di sekolah, serta pemberian terapi kasus TBC kepada anak dan remaja," kata dia dalam acara “Membangun Indonesia Emas, Lindungi Anak dan Remaja dari TBC!” pada Kamis (25/4/2024).

Baca Juga

TB, ujarnya, merupakan masalah dengan dampak yang kompleks, yang dapat menyebabkan kecacatan bahkan kematian. Selain itu, ujarnya, kasus TB pada remaja perlu mendapatkan perhatian, karena anak remaja memiliki mobilitas tinggi, sehingga berisiko tinggi terkena infeksi itu.

Dia mengutip data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang menyebutkan bahwa diperkirakan pada 2023 ada sekitar 1,3 juta anak di dunia, termasuk Indonesia, yang terinfeksi TB. Oleh karena itu, ujarnya, Indonesia bertekad untuk mengeliminasi TB pada 2030, dan diwujudkan melalui Peraturan Presiden Nomor 67 tahun 2021 tentang Penanggulangan Tuberkulosis di Indonesia.

Sulistyo mengatakan, Indonesia telah melakukan upaya signifikan dalam pemberantasan penyakit tersebut. Sulistyo menilai, hal itu terbukti dari capaian notifikasi kasus TBC pada 2023 yang menjadi angka tertinggi dalam sejarah eliminasi TB di Indonesia, yaitu 821 ribu.

Dalam penanganan TB pada anak, ujarnya, tenaga kesehatan memiliki peran yang penting dalam penemuan kasus, penegakan diagnosis, serta pengobatan dengan dosis yang tepat, sehingga perlu didukung. "Kementerian Kesehatan bersama mitra swasta, stakeholder sangat mendukung kegiatan program berbagi informasi dalam rangka peningkatan kapasitas tenaga kesehatan serta edukasi masyarakat agar memiliki pengetahuan yang adekuat dalam tata laksana TBC pada anak dan remaja," katanya.

Dia berharap semua pihak dapat mendukung eliminasi TB pada anak, guna mencapai Indonesia 2045 dengan persiapan generasi muda Indonesia yang berkualitas.

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement