Ahad 07 Apr 2024 14:43 WIB

Ratusan Anak Terjaring Razia Tawuran Sarung

Jumlah anak tersebut merupakan total selama Ramadhan.

Pengamanan anak tawuran (ilustrasi).
Foto: shabrina zakaria
Pengamanan anak tawuran (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, PANGKALPINANG -- Polresta Pangkalpinang Provinsi Kepulauan Bangka Belitung berhasil menjaring 160 anak yang melakukan tawuran sarung, guna menciptakan situasi kondusif selama bulan puasa Ramadhan 1445 Hijriah.

"Selama puasa Ramadhan ini, kita sudah menjaring 160 anak tawuran sarung," kata Kapolresta Pangkalpinang Komisaris Kombes Pol Gatot Yulianto di Pangkalpinang, Ahad (7/4/2024).

Baca Juga

Ia mengatakan, dalam mencegah tawuran sarung di kalangan anak-anak, Polresta Pangkalpinang menggencarkan patroli, guna mencegah perang sarung yang dapat mengganggu keamanan, ketertiban dan kenyamanan masyarakat menjalankan ibadah tarawih selama bulan puasa ini.

"Saat ini perang atau tawuran sarung marak dan ini menjadi atensi kita agar tidak ada tawuran sarung lagi," katanya.

Ia menyatakan patroli selama Ramadhan ini juga sebagai langkah mencegah kriminalitas, jambret dan pencurian rumah kosong selama arus mudik Idul Fitri 2024 ini. "Kita menekan itu dan alhamdulillah hingga saat ini kondisi aman dan kondusif," katanya.

Ia menyatakan dalam menciptakan situasi yang kondusif, Polresta Pqngkalpinang telah mengerahkan 150 pasukan gabungan TNI dan Polri yaitu 80 personel dari TNI dan 70 personel dari Polri, guna memastikan kesiapan pengamanan arus mudik dan arus balik Lebaran Idul Fitri 2024.

"Patroli ini bagian dari operasi ketupat digelar selama 14 hari dimulai tanggal 4 hingga 16 April 2024," katanya.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement