Sabtu 24 Feb 2024 12:46 WIB

Belasan Tahanan Kabur, Sanksi Kapolsek-Wakapolsek Tanah Abang Tunggu Propam

Propam Polres Metro Jakarta Pusat melakukan pemeriksaan terhadap personel jaga.

Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Susatyo Purnomo Condro mengumumkan tahanan yang berhasil ditangkap di Polres Metro Jakarta Pusat, Kamis (22/2/2024).
Foto: ANTARA/Lifia Mawaddah Putri
Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Susatyo Purnomo Condro mengumumkan tahanan yang berhasil ditangkap di Polres Metro Jakarta Pusat, Kamis (22/2/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Susatyo Purnomo Condro menjelaskan sanksi terhadap Kapolsek dan Wakapolsek Tanah Abang masih menunggu pemeriksaan dari Bidang Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda Metro Jaya. Keduanya akan disanksi terkait kaburnya 16 tahanan pada Senin (19/2/2024).

 

Baca Juga

"Nantikan saja prosesnya," kata Susatyo di kawasan Menteng Jakarta Pusat, Sabtu (24/2/2024).

 

 

Susatyo mengatakan sampai saat ini masih menunggu hasil pemeriksaan tersebut dalam pemberian sanksi terhadap Kapolsek dan Wakapolsek Tanah Abang. "Kita tunggu dari Polda, karena kan pamen (perwira menengah) ada di Polda Metro Jaya," ucap Susatyo.

 

Bidang Propam Polres Metro Jakarta Pusat melakukan pemeriksaan intensif terhadap para personel jaga sebagai imbas dari kasus 16 tahanan yang kabur dari Polsek Tanah Abang. Menurut informasi dari Polres Metro Jakarta Pusat, Jumat, tim audit internal yang dipimpin Wakapolres Jakarta Pusat AKBP Anton Elfrino Trisanto telah memberikan sanksi tegas berupa penempatan khusus (patsus) dalam rangka pemeriksaan selama 14 hari terhadap empat personel Polsek Tanah Abang.

 

Keempat anggota dinilai melanggar Peraturan Kapolri Nomor 7 Tahun 2022 tentang Kode Etik Profesi Polri. Keempatnya akan disidang melalui Sidang Komisi Kode Etik Polri dengan ancaman sanksi etika dan sanksi administrasi.

 

Polisi menangkap 10 dari 16 tahanan yang kabur dari Polsek Tanah Abang. Susatyo memastikan akan menangkap enam tahanan lainnya yang sampai saat ini masih berstatus buron setelah kabur dari penjara Polsek Tanah Abang.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement