Kamis 08 Feb 2024 12:02 WIB

Kukuhkan Tiga Guru Besar, UMB Komitmen Bina Lingkungan Intelektual

UMB termasuk perguruan tinggi yang turut menyumbang jumlah guru besar yang banyak.

Pengukuhan guru besar di UMB
Foto: istimewa
Pengukuhan guru besar di UMB

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Kehadiran guru besar dalam sebuah perguruan tinggi tidak hanya menandai keunggulan sebuah universitas dalam merekrut dan mempertahankan tenaga pengajar berkualitas, tetapi juga mencerminkan komitmen universitas dalam memajukan pengetahuan dan memberikan pengalaman belajar yang berkualitas kepada mahasiswa.  

Hal tersebut dikemukakan Prof. Dr. Andi Adriansyah, M. Eng., Rektor Universitas Mercu Buana (UMB), dalam sambutannya pada acara Pengukuhan Guru Besar di Universitas Mercu Buana.

Baca Juga

Pada Rabu (07/02) Universitas Mercu Buana kembali menggelar acara Pengukuhan Guru Besar atas nama Prof. Dr. Suraya, M. Si dari Bidang Ilmu Komunikasi, Prof. Dr. Setyo Riyanto, M. M. dari Bidang Ilmu Manajemen, dan Prof. Dr. Nur Kholisoh, M. Si. dari Bidang Ilmu Komunikasi. Ketiga guru besar baru itu melengkapi jumlah guru besar yang dimiliki perguruan tinggi yang didirikan Alm. H. Probosutedjo pada tahun 1985 silam menjadi 19 guru besar.

“Guru Besar merupakan aktor penting baik dalam dunia akademik maupun masyarakat luas. Dengan demikian perjalanan akademik seorang Guru Besar tidak hanya mengejar keunggulan dalam riset dan pengajaran, tetapi juga memahami pentingnya menjembatani kesenjangan antara ilmu pengetahuan dan kebutuhan ril masyarakat,” kata Andi.

 

Lebih lanjut Andi kembali menegaskan pengukuhan ini tidak hanya merupakan perayaan atas pencapaian individu, namun juga merupakan cerminan dari komitmen Universitas Mercu Buana dalam membina lingkungan yang penuh dengan keingintahuan intelektual, pemikiran kritis, dan keunggulan akademis. 

“Universitas kami berdiri sebagai mercusuar pembelajaran, dan Ketiga Guru Besar yang akan dikukuhkan ini mewujudkan semangat inkuiri dan penemuan yang menjadi ciri khas kami,” tegas Profesor peneliti Robot Humanoid ini. 

Hadir dalam acara Pengukuhan Guru Besar tersebut Prof. Dr. Toni Toharudin, S.Si., M.Sc., Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi wilayah III (LLDIKTI III) dan sejumlah tamu undangan penting kolega para guru besar terlantik serta para akademisi dari berbagai perguruan tinggi di Indonesia. 

Kepala LLDIKTI III dalam sambutannya juga mengingatkan, bahwa saat ini proporsi jumlah guru besar di wilayah DKI Jakarta masih sangat kecil. Jumlahnya hanya 1,8% dari total 29.469 dosen dengan jabatan fungsional. Universitas Mercu Buana termasuk perguruan tinggi yang turut menyumbang jumlah guru besar yang banyak di LLDIKTI III, yaitu 19 dari 536 guru besar.

“Data tersebut memperlihatkan adanya disparitas yang sangat tinggi antardosen dengan jabatan fungsional di wilayah perguruan tinggi swasta di DKI Jakarta. Disparitas ini menunjukkan perlu percepatan kelahiran guru besar baru untuk meningkatkan kualitas pendidikan di perguruan tinggi di Indonesia,” pungkas Toni.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement