Ahad 03 Dec 2023 18:57 WIB

Gunung Marapi di Sumbar Meletus, Kolom Abu Teramati Setinggi 3.000 Meter

Hujan abu vulkanik erupsi Gunung Marapi dilaporkan terjadi di wilayah Nagari Lasi.

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Agus raharjo
Erupsi Gunung Marapi, Kamis (12/1/2023) tepatnya pukul 10:58 WIB erupsi Marapi mencatatkan tinggi kolom abu 1.000 m di atas puncak atau  3.891 m di atas permukaan laut
Foto: Dokumentasi PVMBG
Erupsi Gunung Marapi, Kamis (12/1/2023) tepatnya pukul 10:58 WIB erupsi Marapi mencatatkan tinggi kolom abu 1.000 m di atas puncak atau 3.891 m di atas permukaan laut

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Gunung Marapi yang berada di wilayah administrasi Kabupaten Agam dan Tanah Datar, Sumatra Barat, meletus pada Ahad (3/12/2023) sekitar pukul 14.54 WIB. Meletusnya gunung berapi berketinggian 2.891 mdpl ini ditandai dengan adanya muntahan kolom abu berisi material vulkanik hingga 3.000 meter dari puncak kawah yang disertai suara gemuruh.

Menurut hasil perekaman seismogram Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), erupsi Gunung Marapi terekam dengan amplitudo maksimum 30 mm dan durasi 4 menit 41 detik.

Baca Juga

Peristiwa meletusnya Gunung Marapi ini juga dibenarkan Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Agam, Bambang Wasito dalam sambungan telepon. “Benar. Kondisi Gunung Marapi meletus. Kolom abunya membumbung tinggi ke atas terlihat dari Agam,” tegas Bambang dalam siaran pers Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Ahad (3/12/2023).

Saat ini tim BPBD Kabupaten Agam sudah berada di dua wilayah yang paling dekat dengan puncak, yakni Kecamatan Sungai Pua dan Kecamatan Canduang. “Saat ini saya bersama tim BPBD Kabupaten Agam meluncur ke dua wilayah kecamatan terdekat dari puncak. Tim Pusdalops kami sudah berada di dua lokasi tersebut,” kata Bambang.

 

Dihubungi secara terpisah, tim Pusat Pengendali dan Operasi (Pusdalops) BPBD Kabupaten Agam, Ade Setiawan, menuturkan, hujan abu vulkanik dari erupsi Gunung Marapi dilaporkan terjadi di wilayah Nagari Lasi, Kecamatan Canduang, Kabupaten Agam, Sumatra Barat, Ahad (3/12/2023).

Laporan langsung dari lapangan oleh tim Pusat Pengendali dan Operasi (Pusdalops) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Agam, hujan abu vulkanik itu turun dengan intensitas tinggi hingga membuat suasana Nagari Lasi menjadi sangat pekat dan gelap. “Hujan abu cukup pekat dan gelap terjadi di Nagari Lasi, Canduang. Sekarang sudah berhenti,” ujar Ade.

Setibanya di lokasi, tim BPBD Kabupaten Agam bersama dengan PMI segera membagikan masker kepada masyarakat. Di samping itu, mereka juga mengimbau kepada masyarakat agar tidak keluar rumah dulu mengingat intensitas hujan abu vulkanik yang tinggi dan dapat berdampak pada kesehatan.

“Masyarakat sudah dibagi masker dan diingatkan agar tetap di dalam rumah,” kata Ade.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement