Jumat 01 Dec 2023 18:58 WIB

Temuan Riset Rekomendasi KLHK, Sampah Gelas Air Mineral Paling Banyak di TPA

Sampah gelas air mineral jumlahnya dua kali lebih banyak dari sampah kantong kresek.

Rep: Erik PP/Antara/ Red: Erik Purnama Putra
Laporan riset bertajuk Potret Sampah 6 Kota, mengungkap fakta sampak paling banyak di enam kota.
Foto: Republika.co.id
Laporan riset bertajuk Potret Sampah 6 Kota, mengungkap fakta sampak paling banyak di enam kota.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Laporan riset bertajuk 'Potret Sampah 6 Kota', mengungkap fakta, timbulan sampah plastik produk konsumen yang paling membebani lingkungan dan mendominasi tempat pembuatan akhir (TPA) sampah di enam kota tersebut justru plastik kresek, bungkus mi instan, dan gelas air mineral berbagai merek.

Riset tersebut dibuat Litbang Kompas dan Net Zero Waste Management Consortium, dipublikasikan pada 22 November 2023, dan mendapat rekomendasi dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). Dari investigasi audit sampah di enam kota, yaitu Jakarta, Surabaya, Medan, Makassar, Samarinda dan Bali, pada 2022, tim peneliti lapangan tidak mendapati sampah galon di TPA di enam kota tersebut. 

Dari daftar 10 besar sampah plastik produk konsumen yang dipublikasi dalam laporan riset tersebut, tertera bahwa total sampah gelas air mineral jumlahnya dua kali lebih banyak dari sampah kantong kresek (urutan kedua) dan tiga kali lebih banyak dari sampah bungkus mi instan (urutan tiga). Adapun sampah gelas air mineral juga masih lebih banyak dari serpihan plastik berbagai produk yang sukar dikenali yang notabene ada di urutan teratas.

"Sampah kemasan produk konsumen ukuran kecil memang selalu jadi beban terbesar di setiap TPA di enam kota besar tersebut," kata lead researcher Net Zero, Ahmad Syafrudin di Jakarta dikutip Jumat (1/12/2023).

 

"Meski secara tonase terlihat kalah dari sampah organik, seperti sampah rumah tangga, faktanya sampah anorganik seperti kemasan plastik produk konsumen jauh lebih makan tempat dan volumenya selalu  besar di semua pembuangan sampah, mau itu gerobak pemulung, TPS, truk sampah, TPA, pinggir sungai dan sebagainya," kata Ahmad melanjutkan.

Laporan riset menggambarkan, berkebalikan dengan anggapan umum, sampah produk konsumen dengan kemasannya besar justru lebih mudah dikelola dan lebih bernilai ekonomis ketimbang sampah produk konsumen yang ukuran kemasannya relatif kecil. Hal itu karena oleh sebagian masyarakat dianggap sebagai 'sampah kecil'. 

Sebelumnya, pada 2021, riset komprehensif Sustainable Waste Indonesia di Jakarta Raya menyebut sampah produk konsumen dengan ukuran yang lebih besar, termasuk galon, lebih mudah dikelola sampahnya ketimbang sampah plastik kemasan sejenis yang ukuran kecil.

Selain lebih ramah lingkungan, sampah produk konsumen dengan kemasan besar juga lebih bernilai ekonomis untuk dijual kembali sebagai bahan baku plastik daur ulang. Sehingga, tak heran bila galon jarang atau bahkan praktis tak ditemukan di TPA sampah di kota-kota besar.

Riset bentuknya audit investigasi sampah plastik produk konsumen, dengan kegiatan utama mencakup pengumpulan, pemilahan dan identifikasi sampah di 17 sampel tempat pembuangan sementara (TPS) dan TPA di setiap kota. Hasilnya teridentifikasi 1.930.495 buah sampah plastik yang terbagi dalam 635 varian sampah produk konsumen dari berbagai merek.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement