Rabu 29 Nov 2023 20:14 WIB

Pemprov DKI Fasilitasi Akses Peringatan Dini Banjir Secara Daring

Pemprov DKI Jakarta memfasilitasi akses peringatan dini banjir secara daring.

Petugas memberikan pertolongan pertama kepada korban saat simulasi bencana. Pemprov DKI Jakarta memfasilitasi akses peringatan dini banjir secara daring.
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Petugas memberikan pertolongan pertama kepada korban saat simulasi bencana. Pemprov DKI Jakarta memfasilitasi akses peringatan dini banjir secara daring.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dinas Sumber Daya Air (SDA) Provinsi DKI Jakarta memfasilitasi masyarakat untuk bisa mengakses peringatan dini banjir secara daring melalui aplikasi Sistem Peringatan Dini Banjir.

Ketua Subkelompok Perencanaan Pengendalian Banjir dan Drainase Dinas Sumber Daya Air (SDA) Provinsi DKI Jakarta Maman Supratman di Jakarta, Rabu, mengatakan, melalui aplikasi tersebut masyarakat dapat memantau tinggi muka air dan melakukan mitigasi banjir sesegera mungkin jika tinggi muka airnya meningkat.

Baca Juga

"Misalnya, di Katulampa statusnya sudah siaga dua dan diproyeksikan akan sampai di Manggarai, Jakarta, dalam 10 jam. Masyarakat jadi punya waktu untuk melakukan mitigasi sedini mungkin, seperti memindahkan barang berharga dari lantai satu ke lantai dua," kata Maman.

Kemudian dalam aplikasi tersebut, lanjutnya, masyarakat juga dapat memantau curah hujan, memantau prakiraan cuaca, mendapatkan kontak-kontak penting dapat dihubungi ketika terjadi keadaan darurat, hingga memberikan laporan serta saran dan masukan.

 

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah melakukan berbagai upaya guna mengantisipasi banjir, salah satunya mengeruk saluran air, sungai dan waduk di lima wilayah kota dan kabupaten administrasi.

Sementara itu, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta menyiagakan perahu karet di setiap kelurahan sebagai persiapan untuk evakuasi apabila terjadi banjir. Sejumlah personel serta sarana dan prasarana juga disiapkan untuk mengantisipasi hal tersebut.

Menurut Kepala Pelaksana BPBD DKI Jakarta Isnawa Adji saat dihubungi pada Sabtu (25/11) mengatakan, potensi genangan tetap akan terjadi khususnya di 25 wilayah yang berada di dekat bantaran sungai seperti Kelurahan Kalibata, Jatinegara, Cipulir dan Cipayung.

"Khusus di daerah itu kami juga sudah lebih meningkatkan kewaspadaan dan sosialisasi kepada masyarakat untuk mengantisipasi dan menghadapi banjir," kata Isnawa.

Ia pun optimis dampak musim hujan khususnya pada momen puncak yang diprediksi terjadi pada Januari dan Februari 2024 akan bisa teratasi dan mampu meminimalisir akibat buruk dibanding tahun sebelumnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement