Selasa 28 Nov 2023 15:09 WIB

Nelayan Diserukan tidak Mendarat di Pulau Anak Krakatau

Sepanjang Selasa hingga 14.45 WIB, Anak Krakatau sudah tujuh kali erupsi.

Gunung Anak Krakatau (Dok). Sepanjang Selasa (28/11/2023), periode pukul 00.00 hingga 14.45 WIB, PVMBG melaporkan jumlah letusan Gunung Anak Krakatau yang tercatat sebanyak tujuh kali.
Foto: PVMBG via AP
Gunung Anak Krakatau (Dok). Sepanjang Selasa (28/11/2023), periode pukul 00.00 hingga 14.45 WIB, PVMBG melaporkan jumlah letusan Gunung Anak Krakatau yang tercatat sebanyak tujuh kali.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) mengimbau nelayan agar tidak mendarat di Pulau Anak Krakatau. Hal itu penting agar nelayan terhindar dari lontaran material pijar yang dapat mencapai garis pantai pulau tersebut.

 

Baca Juga

"Kami mengimbau aktivitas pelayaran dan nelayan tidak mendarat di Pulau Anak Krakatau dan berada dalam jarak lebih dari lima kilometer dari pusat erupsi," kata Ketua Tim Kerja Gunung Api PVMBG Ahmad Basuki saat dihubungi di Jakarta, Selasa (28/11/2023).

 

 

Sepanjang Selasa, periode pukul 00.00 hingga 14.45 WIB, PVMBG melaporkan jumlah letusan Gunung Anak Krakatau yang tercatat sebanyak tujuh kali. Tinggi kolom abu bervariasi antara 500 sampai 2.000 meter di atas puncak gunung api di Selat Sunda tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement