Selasa 14 Nov 2023 23:32 WIB

Penjual Miras di Bengkulu Terancam Denda Rp 50 juta

Penjualan minuman beralkohol secara bebas dikhawatirkan dijangkau anak sekolah.

Pemusnahan minuman keras (ilustrasi). Penjual minuman beralkohol tanpa izin di Bengkulu terancam denda Rp 50 juta dan hukuman penjara sembilan bulan.
Foto: Antara/Yusuf Nugroho
Pemusnahan minuman keras (ilustrasi). Penjual minuman beralkohol tanpa izin di Bengkulu terancam denda Rp 50 juta dan hukuman penjara sembilan bulan.

REPUBLIKA.CO.ID, KOTA BENGKULU -- Pemerintah Kota (Pemkot) Bengkulu menegaskan, penjual minuman keras atau beralkohol tanpa izin terancam denda Rp 50 juta dan hukuman penjara sembilan bulan. Pelaksana Tugas (Plt) Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bengkulu Medy Pebriansyah menerangkan bahwa hal tersebut sesuai dengan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 3 Tahun 2016 tentang Pengendalian dan Pengawasan Minuman Beralkohol.

"Hukumannya ada untuk penjual dan yang mengonsumsi minuman beralkohol bisa didenda hingga Rp 50 juta dengan kurungan penjara sembilan bulan," kata dia di Kantor Wali Kota Bengkulu, Selasa (14/11/2023).

Baca Juga

Pada Perda Nomor 03 Tahun 2016 dijelaskan, untuk perusahaan, pengecer, dan penjual didenda Rp 50 juta dan hukuman sembilan bulan penjara sesuai dengan Pasal 27 dan 29. Kemudian untuk mengonsumsi minuman beralkohol terancam didenda Rp 5 juta dan hukuman kurungan tiga bulan sesuai dengan Pasal 28.

Pemkot Bengkulu tidak melegalkan atau mengizinkan semua tempat di wilayah tersebut menjual minuman beralkohol. Selain itu hingga saat ini pemerintah belum mengeluarkan izin pengusaha untuk menjual minuman keras atau beralkohol.

 

Lanjut Medy, hal tersebut sesuai dengan kebijakan Wali Kota Bengkulu sebelumnya dan diteruskan oleh Penjabat Wali Kota agar seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) mewujudkan Kota Bengkulu yang religius dan bahagia tanpa minuman beralkohol. Meskipun, pada Perda tersebut telah diatur beberapa tempat yang diperbolehkan menjual minuman beralkohol dengan mengurus izin dan dilakukan pengawasan secara ketat.

"Sampai saat ini belum ada kami keluarkan, meskipun di perda beberapa tempat diperbolehkan berjualan dengan pengawasan," ujarnya.

Selain itu, kata Medy, Pemkot Bengkulu telah melakukan pendataan tempat-tempat yang diketahui telah menjual minuman beralkohol, hal tersebut dilakukan agar pihaknya dapat melakukan penertiban penjualan minuman keras tanpa izin dan ketentuan. "Kita juga beberapa temukan di warung-warung yang menjual minuman beralkohol. Sebab kita khawatirkan bisa diakses anak sekolah yang memiliki rasa ingin tahu yang tinggi untuk mencoba," kata dia. Oleh karena itu, Pemkot Bengkulu berupaya melakukan beberapa kali razia terhadap lapak-lapak yang sudah didata menjual minuman beralkohol agar bisa dibina.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement