Selasa 07 Nov 2023 09:05 WIB

Polisi Periksa Security Apartemen Sebagai Saksi Terkait Meninggalnya Mahasiswi Unair

Kepolisian mengaku telah memeriksa 9 orang sebagai saksi dalam kasus ini.

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Agus raharjo
parat kepolisian saat mendatangi TKP tewasnya mahasiswa FKH Unair di dalam mobil di halaman apartemen Jalan H. Anwar Hamzah Desa Tambak Oso, Kecamatan Waru, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, Ahad (5/11/2023)
Foto: ANTARA/HO-ADS
parat kepolisian saat mendatangi TKP tewasnya mahasiswa FKH Unair di dalam mobil di halaman apartemen Jalan H. Anwar Hamzah Desa Tambak Oso, Kecamatan Waru, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, Ahad (5/11/2023)

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Kasat Reskrim Polresta Sidoarjo, Kompol Tiksnarto Andaru Rahutomo mengungkapkan, pihaknya telah melakukan pemeriksaan 9 saksi atas kasus kematian CA (21 tahun). CA merupakan mahasiswi Fakultas Kedokteran Hewan (FKH) Unair yang tewas dalam mobil dengan kondisi kepala terbungkus plastik.

Diantara saksi yang diperiksa adalah petugas keamanan yang pertama kali menemukan jenazah korban, dan petugas keamanan di apartemen tempat tinggal korban. Pemeriksaan juga dilakukan terhadap keluarga korban dan teman-teman kampus korban.

Baca Juga

"Sembilan orang saksi sudah kami periksa, berikut security yang pertama kali menemukan, kemudian security apartemen tempat korban tinggal. Juga ada beberapa keluarga dan juga ada kolega di kampus," kata Andaru, Senin (6/11/2023).

Andaru menyatakan, pihaknya belum bisa memberi kesimpulan penyebab kematian korban. Kesimpulan tersebut baru bisa diumumkan setelah adanya hasil autopsi, hasil uji toksikologi, serta setelah meminta pendapat dari sejumlah ahli.

 

"Nanti hasilnya akan kami sampaikan kesimpulan ketika semua langkah-langkah pengujian dan keterangan ahli sudah kami dapat seluruhnya. Jadi saya minta jangan terburu-buru utuk menyimpulkan," ujarnya.

Andaru menyatakan, pihaknya telah melakukan uji toksikologi terhadap jenazah CA, untuk memastikan penyebab kematian korban. Uji toksikologi dirasa perlu dilakukan mengingat saat ditemukan dalam keadaan meninggal, di TKP juga ditemukan tabung gas helium. Namun, untuk hasil uji toksikologi tersebut, Andaru belum bisa mengungkapkannya.

"Untuk memastikan penyebab kematian, kami juga melakukan uji toksikologi terhadap sample-sample organ dalam korban. Apakah ada racun atau tidak. Nanti kita tunggu hasilnya," ucap Andaru.

Andaru menyatakan, pihaknya juga masih menunggu hasil autopsi jenazah korban yang dilakukan di RS Bhayangkara Surabaya. "Kami sekarang menunggu hasilnya dari kedokteran forensik di RS Bhayangkara Surabaya," kata Andaru.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Republika Online (@republikaonline)

Kehidupan adalah anugerah berharga dari Allah SWT. Segera ajak bicara kerabat, teman-teman, ustaz/ustazah, pendeta, atau pemuka agama lainnya untuk menenangkan diri jika Anda memiliki gagasan bunuh diri. Konsultasi kesehatan jiwa bisa diakses di hotline 119 extension 8 yang disediakan Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Hotline Kesehatan Jiwa Kemenkes juga bisa dihubungi pada 021-500-454. BPJS Kesehatan juga membiayai penuh konsultasi dan perawatan kejiwaan di faskes penyedia layanan
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement