Rabu 25 Oct 2023 10:54 WIB

Ini Strategi Bupati Dadang Supriatna Atasi Perubahan Iklim di Kabupaten Bandung

17 kampung di Kabupaten Bandung raih penghargaan Kementerian

Asisten Daerah Bidang Perekonomian dan Pembangunan (Ekbang) Setda Pemkab Bandung, H Marlan mengatakan penghargaan Pembina Proklim dari Menteri LHK yang diterima Kabupaten Bandung tahun ini merupakan yang kedua kalinya untuk Bupati Dadang Supriatna sebagai Pembina ProKlim setelah tahun 2022 lalu menerima penghargaan yang sama.
Foto: Dok Pemkab Bandung
Asisten Daerah Bidang Perekonomian dan Pembangunan (Ekbang) Setda Pemkab Bandung, H Marlan mengatakan penghargaan Pembina Proklim dari Menteri LHK yang diterima Kabupaten Bandung tahun ini merupakan yang kedua kalinya untuk Bupati Dadang Supriatna sebagai Pembina ProKlim setelah tahun 2022 lalu menerima penghargaan yang sama.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Asisten Daerah Bidang Perekonomian dan Pembangunan (Ekbang) Setda Pemkab Bandung, H Marlan mengatakan penghargaan Pembina Proklim dari Menteri LHK yang diterima Kabupaten Bandung tahun ini merupakan yang kedua kalinya untuk Bupati Dadang Supriatna sebagai Pembina ProKlim setelah tahun 2022 lalu menerima penghargaan yang sama.

"Penghargaan ini tak lepas dari kebijakan Pak Bupati bagaimana Kabupaten Bandung ini melakukan berbagai upaya dalam rangka menciptakan lingkungan yang mendukung terhadap perbaikan iklim di Kabupaten Bandung," ungkap Marlan, Selasa (24/10/2023).

Menurutnya, Bupati Dadang Supriatna telah mengeluarkan berbagai aturan mulai dari Perbup, Surat Edaran hingga berbagai program seperti rehabilitasi kawasan gundul, konservasi hutan, pengelolaan sampah organik, pemenuhan air bersih,  hingga program edukasi bertajuk Bedas Ngaleuweung demi mendukung upaya perbaikan iklim.

Sementara itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Bandung, Asep Kusumah menambahkan Pemkab Bandung juga meluncurkan program pembuatan lubang cerdas organik (LCO) di seluruh Kabupaten Bandung hingga ke rumah tangga. Dengan cara tersebut diharapkan semua rumah tangga dapat menyelesaikan urusan sampah organik secara mandiri.

 

"Alhamdulillah kemarin kegiatan ini bahkan memecahkan rekor MURI dengan satu juta lubang LCO. Kami kira ini ini salah satu upaya konkret yang bisa  dilakukan dengan mudah, murah dan masyarakat juga bisa melakukannya," tambah Asep Kusumah.

Kabupaten Bandung, menurutnya, sedang berada di trek yang benar dalam upaya meningkatkan kualitas lingkungan. Sebagai penyangga Bandung Raya, pengendalian perubahan iklim dengan meningkatkan kualitas lingkungan tentu menjadi hal yang sangat penting.

"Mudah-mudahan dengan ditopang seluruh masyarakat, kita akan terus mempertahakan prestasi ini dalam rangka perbaikan lingkungan. Dampaknya tentu akan kita rasakan nanti yakni lingkungan yang nyaman, kualitas udara bersih, dan sumber air tersedia, dan pangan tercukupi. Insya Allah ini menjadi legacy buat kita semua," tutur Asep Kusumah.

Sementara itu, terdapat 17 kampung atau lingkungan di Kabupaten Bandung yang meraih penghargaan ProKlim dari KLHK yang terdiri dari peraih penghargaan Sertifikat ProKlim Utama, Pratama dan Madya.

Dusun Sukamaju Desa Sukapura Kecamatan Kertasari meraih penghargaan tertinggi yakni Sertifikat ProKlim Utama 2023. Dusun Sukamaju menjadi satu-satunya kampung yang meraih Sertifikat ProKlim Utama dari Kementerian Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). 

Sementara tiga kampung/desa memperoleh penghargaan kategori ProKlim Pratama yakni Kelurahan Wargamekar Kecamatan Baleendah, Desa Citaman Kecamatan Nagreg dan Desa Parungserab Kecamatan Soreang.

Selain itu, 13 kampung lainnya memperoleh penghargaan kategori ProKlim Madya diantaranya Dusun 04 Desa Babakanpeuteuy Kecamatan Cicalengka, Dusun 4 Desa Jatiendah Kecamatan Cilengkrang, Dusun 3 Desa Cibiruwetan Kecamatan Cileunyi, Dusun 3 Desa Sumbersari Kecamatan Ciparay.

Selanjutnya yaitu Dusun 5 Desa Cinunuk Kecamatan Cileunyi, Dusun 1 Desa Sukapura Kecamatan Dayeuhkolot, Dusun 1 Desa Laksana Kecamatan Ibun, Dusun 2 Desa Tarumajaya Kecamatan Kertasari, Dusun 3 Desa Wangisagara Kecamatan Majalaya.

Selain itu, Dusun 1 Desa Sayati Kecamatan Margahayu, Dusun 2 Desa Girimulya Kecamatan Pacet, Dusun 1 Desa Ciherang Kecamatan Nagreg, dan Dusun 2 Desa Nagrak Kecamatan Pacet Kabupaten Bandung.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement