Rabu 11 Oct 2023 12:12 WIB

589 Koleksi Museum Nasional Indonesia Berhasil Dievakuasi dan Diidentifikasi

Klasifikasi tingkat kerusakan setiap koleksi terdampak dapat rampung bulan ini.

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Agus raharjo
Sejumlah petugas pemadam kebakaran memadamkan api ketika terjadi kebakaran di Museum Nasional di Jakarta, Sabtu (16/9/2023).
Foto: Antara/Fakhri Hermansyah
Sejumlah petugas pemadam kebakaran memadamkan api ketika terjadi kebakaran di Museum Nasional di Jakarta, Sabtu (16/9/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Tim Khusus Penanganan Unit Museum Nasional Indonesia (MNI) melaporkan telah mengidentifikasi 589 koleksi dari 817 koleksi yang terdampak musibah kebakaran. Hingga saat ini, proses evakuasi dan identifikasi masih terus berlanjut di ruang koleksi keramik.

“Tim berhasil mengidentifikasi 589 artefak dalam waktu dua minggu meskipun pekerjaan tersebut sangatlah kompleks dan perlu kehati-hatian. Hingga hari ini, proses evakuasi dan identifikasi terus berlanjut di ruang koleksi keramik, terakota, dan peradaban,” ujar Plt Kepala Badan Layanan Umum Museum dan Cagar Budaya (MCB) Kemendikbudristek, Ahmad Mahendra, di Jakarta, Rabu (11/10/2023).

Baca Juga

Mahendra menjelaskan, dalam proses evakuasi dan identifikasi di MNI, pihaknya mendapat bantuan tenaga ahli dari Tim Balai Konservasi Borodubur dan Balai Pelestarian Kebudayaan Wilayah VIII Provinsi Banten dan DKI Jakarta. Bersama-sama seluruh pihak yang terlibat menyisir koleksi-koleksi yang terdampak.

“Khususnya yang tertimpa dinding bangunan cagar budaya MNI yang runtuh akibat kebakaran. Saat ini, tim evakuasi masih melakukan penyisiran koleksi,” kata dia.

 

Penanganan lebih lanjut di sisa ruangan terdampak, yakni Ruang Budaya Indonesia, akan ditangani setelah pihak kepolisian tuntas melakukan penyelidikan dan MNI mendapat izin untuk proses evakuasi dan identifikasi. Bersamaan dengan proses evakuasi dan identifikasi yang terus diupayakan, sejak Senin, 2 Oktober 2023, proses klasifikasi telah dimulai.

“Kami menargetkan proses klasifikasi tingkat kerusakan atas setiap koleksi terdampak dapat rampung paling cepat bulan ini,” kata Mahendra.

Proses klasifikasi sendiri akan dibagi menjadi tiga kategori, yakni koleksi terdampak ringan, sedang, dan berat. Setelah tahap penyelamatan koleksi dilakukan, Tim Khusus Penanganan Unit MNI akan memasuki tahap analisis untuk selanjutnya ditentukan rekomendasi penanganan atau proses remediasi dan/atau restorasi yang sesuai untuk setiap koleksi yang terdampak.

Rangkaian proses tersebut membutuhkan ketelitian, sehingga membutuhkan waktu yang cukup panjang. Untuk itu, selama proses tersebut berlangsung, MNI ditutup untuk publik. Tapi, kata Mahendra, melihat antusiasme publik terhadap sajian koleksi artefak dan benda bersejarah yang berada di MNI, saat ini BLU MCB juga tengah merencanakan berbagai rangkaian program agar publik tetap bisa mengakses koleksi MNI.

“Kami ingin terus berupaya menyajikan sarana edukasi yang optimal kepada publik, untuk itu kami sedang mengupayakan beberapa program. Hal ini tentunya akan bersamaan dengan upaya kami untuk terus menginformasikan informasi terbaru seputar proses pemulihan MNI secara terbuka dan berkala kepada publik,” kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement