Rabu 04 Oct 2023 07:40 WIB

Pengamat: Elektabilitas Anies Anjlok karena Tembok Pemisah Nahdliyyin-PKS

Pengamat sebut elektabilitas Anies anjlok karena tembok pemisah Nahdliyyin dengan PKS

Rep: Febryan A/ Red: Bilal Ramadhan
Capres Anies Baswedan bersama sejumlah politisi dalam acara rakornas Partai Masyumi di Jakarta. Pengamat sebut elektabilitas Anies anjlok karena tembok pemisah Nahdliyyin dengan PKS
Foto: Masyumi
Capres Anies Baswedan bersama sejumlah politisi dalam acara rakornas Partai Masyumi di Jakarta. Pengamat sebut elektabilitas Anies anjlok karena tembok pemisah Nahdliyyin dengan PKS

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat Politik dari Citra Institute, Efriza, menyoroti penurunan elektabilitas Capres Anies Baswedan seusai dideklarasikan berpasangan dengan Muhaimin Iskandar. Menurut dia, hal itu terjadi karena warga Nahdlatul Ulama (NU) atau Nahdliyyin, yang selama ini merupakan basis pemilih PKB, enggan mendukung Anies. 

Efriza menjelaskan, Anies adalah sosok yang identik dengan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) sejak Pemilihan Gubernur (Pilgub) DKI Jakarta 2017. Masalahnya, kaum Nahdliyyin selama ini kerap berseberangan dengan PKS. Salah satu pemicunya adalah sikap pemilih PKS yang kerap memperdebatkan konsep Islam Nusantara yang diusung NU. 

Baca Juga

"Ada pemisah yang tebal sekali antara NU dengan PKS, ibarat tembok pemisah yang sangat sulit untuk dirubuhkan," kata Efriza ketika dihubungi Republika dari Jakarta, Selasa (3/10/2023). 

Menurut dia, kaum Nahdliyyin tentu kecewa langkah politik Muhaimin Iskandar yang memilih berpasangan dengan Anies. Alhasil, kaum Nahdliyyin akan lebih memilih mendukung kandidat capres ataupun cawapres lainnya yang juga merupakan NU. 

"Kaum Nahdliyyin menyadari masih banyak tokoh representasi NU yang memungkinkan menjadi cawapres, seperti Khofifah, Mahfud MD, Yenny Wahid, dan Erick Thohir," kata Dosen Ilmu Pemerintahan di Universitas Sutomo, Serang, Banten itu.

Efriza menambahkan, selain ada tembok penghalang antara Nahdliyyin dan PKS, elektabilitas Anies anjlok juga karena warga NU tidak banyak yang mendukung Muhaimin. Salah satu sebabnya adalah karena Muhaimin berseberangan dengan sejumlah tokoh NU berpengaruh seperti Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf dan putri Gus Dur, Yenny Wahid. 

Survei LSI Denny JA pada 4-12 September mendapati elektabilitas Anies turun usai dideklarasikan berpasangan dengan Ketum PKB Muhaimin Iskandar. Elektabilitas Anies yang awalnya 19,7 persen pada Agustus, turun menjadi 14,5 persen pada September. 

Adapun survei SMRC (5-8 September 2023) menemukan bahwa baru 20 persen pemilih PKB mendukung Anies. Lain halnya dengan pemilih PKS dan Nasdem yang sudah di atas 50 persen mendukung Anies.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement