Jumat 01 Sep 2023 16:36 WIB

Demokrat Buka Peluang Pindah Koalisi, Termasuk Gabung ke PDIP

Majelis Tinggi Demokrat hari ini menggelar rapat di Cikeas.

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Andri Saubani
Sekretaris Majelis Tinggi Partai Demokrat, Andi Mallarangeng menyebut peluang Partai Demokrat hengkang dari Koalisi Perubahan untuk Persatuan sangat besar, di depan kediaman Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Puri Cikeas, Kanbupaten Bogor, Jumat (1/9/2023).
Foto: Republika/ Nawir Arsyad Akbar
Sekretaris Majelis Tinggi Partai Demokrat, Andi Mallarangeng menyebut peluang Partai Demokrat hengkang dari Koalisi Perubahan untuk Persatuan sangat besar, di depan kediaman Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Puri Cikeas, Kanbupaten Bogor, Jumat (1/9/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, KABUPATEN BOGOR -- Partai Demokrat menggelar rapat Majelis Tinggi yang dipimpin oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di kediamannya, Puri Cikeas, Kabupaten Bogor. Pembahasan utama forum tersebut adalah untuk memutuskan sikap setelah adanya kabar yang Partai Nasdem secara sepihak berkoalisi dengan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

Jika Partai Demokrat memutuskan keluar dari koalisi pengusung Anies Rasyid Baswedan, tentu pihaknya akan membuka kembali ruang komunikasi dengan partai politik lain. Termasuk, dengan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP).

Baca Juga

"Kita komunikasi, itu kan kita tunggu sampai selesai rapat Majelis Tinggi Partai Demokrat, kan begitu. Nah setelah itu baru kita membuka komunikasi-komunikasi itu dulu," ujar Sekretaris Majelis Tinggi Partai Demokrat, Andi Mallarangeng di depan kediaman SBY, Puri Cikeas, Kabupaten Bogor, Jumat (1/9/2023).

Ia juga masih enggan mengomentari soal peluang Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menjadi bakal calon wakil presiden (cawapres) dari calon presiden (capres) yang lain. Sebab, partainya masih harus melaksanakan rapat untuk memutuskan sikapnya terkait keputusan sepihak Partai Nasdem dengan PKB.

 

"Satu-satu dulu, ini kita rapat MTP dulu, memutuskan posisi Partai Demokrat di dalam Koalisi Perubahan untuk Persatuan ini. Kalau itu sudah selesai diputuskan, selesailah kita, maka sah-lah Partai Demokrat untuk membuka komunikasi dengan pihak lain dalam rangka koalisi Pilpres 2024, tapi satu-satu dulu," ujar Andi.

"Setelah itu kemudian ke mana arahnya? Kita lihat komunikasi-komunikasi yang berjalan nantinya," sambungnya.

Dalam menjalin komunikasi dengan partai politik lain, Partai Demokrat mengedepankan etika. Tidak seperti Partai Nasdem dan Anies yang secara sepihak berkomunikasi dengan PKB, lalu mengambil keputusan untuk memasangkannya dengan Abdul Muhaimin Iskandar.

"Jadi politik juga ada etikanya, tidak bisa begitu saja, tiba-tiba, diam-diam ketemu lalu kemudian menyatakan pergi sama orang lain. Lalu kemudian menyampaikan secara langsung pun tidak, mengutus orang tengah malam, sekitar jam 2 malam mengutus untuk memberitahukan bahwa sudah bersama Cak imin," ujar Andi.

"Tidak begitu, saya rasa politik juga ada etikanya. Kami pada menegakkan etika itu dengan proper pula, dengan Majelis Tinggi Partai Demokrat," sambungnya menegaskan.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement