Senin 14 Aug 2023 13:43 WIB

PAN: Koalisi Pendukung Prabowo tidak Sama dengan Pilpres 2014

Waketum PAN yakin koalisi pendukung Prabowo saat ini tidak sama dengan Pilpres 2024.

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Bilal Ramadhan
Partai Golkar, Partai Amanat Nasional (PAN),dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) resmi mendukung Prabowo Subianto sebagai calon presiden. Waketum PAN yakin koalisi saat ini tak sama dengan Pilpres 2014
Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
Partai Golkar, Partai Amanat Nasional (PAN),dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) resmi mendukung Prabowo Subianto sebagai calon presiden. Waketum PAN yakin koalisi saat ini tak sama dengan Pilpres 2014

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Yandri Susanto optimistis dengan koalisi pengusung Prabowo Subianto sebagai bakal calon presiden (capres). Empat partai politik parlemen yang berada di koalisi tersebut tentu menjadi modal penting untuk meraih kemenangan pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Ia juga yakin, koalisi 'gemuk' pengusung Prabowo tak akan bernasib sama dengan Pilpres 2014 lalu. Saat itu, koalisi besar yang mengusung Prabowo-Hatta Rajasa justru kalah dari pasangan Jokowi-Muhammad Jusuf Kalla.

Baca Juga

"Bahwa ada pihak lain yang mengatakan tidak menang itu sesuatu yang menurut kami biasa-biasa saja karena pasti ada yang pro kontra. Jadi, bagi kami tidak akan mengurangi keyakinan kami untuk menang," ujar Yandri di Gedung Nusantara V, Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (14/8/2023).

Prabowo pada Pilpres 2024, Yandri menjelaskan, adalah sosok yang berbeda pada kontestasi nasional 2014 dan 2019. Kini, modal Prabowo semakin kuat setelah dirinya masuk ke dalam Kabinet Indonesia Maju sebagai menteri pertahanan (menhan).

 

Di samping itu, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) kini menjadi bagian dari koalisi pengusung Prabowo. Sebab, ia mengakui bahwa partai yang dipimpin Abdul Muhaimin Iskandar itu mempunyai peran penting dalam memenangkan Jokowi pada 2014 dan 2019.

"Sekarang Pak Jokowi kan tidak maju, tinggal Pak Prabowo kan, yang paling top dan paling populer sekarang dan paling tinggi surveinya. Jadi, dari hitung-hitungan kami, memang ya sekarang saatnya Pak Prabowo yang menang," ujar Yandri.

Berdasarkan hasil Pemilihan Umum (Pemilu) 2019, PDIP mengantongi suara nasional sebanyak 19,33 persen. Sedangkan rekan di koalisinya, PPP (4,52 persen), Partai Hanura (1,54 persen), dan Partai Perindo (2,07 persen). Total suara koalisi pengusung Ganjar sebesar 27,46 persen.

Sedangkan, pengusung Prabowo, Partai Gerindra (12,57 persen), Partai Golkar (12,31 persen), PKB (9,69 persen), dan PAN (6,84 persen). Serta satu partai politik di luar parlemen, yakni Partai Bulan Bintang (PBB) sebesar 0,79 persen. Total suara dari koalisi Prabowo sebesar 42,2 persen.

"Pro-kontra, positif-negatif itu biasa. Tinggal masing-masing koalisi itu menampilkan yang terbaik di depan rakyat, jangan saling menghina," ujar Yandri.

"Jangan saling mendegradasikan. Saya kira nggak apa-apa, itu bagian dari lecutan bagi kami untuk terus melakukan konsolidasi supaya menang," kata wakil ketua MPR itu.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement