Ahad 06 Aug 2023 07:06 WIB

Wilayah Terdampak Kelaparan Papua Tengah Diakui Jadi Daerah Perlintasan KKB

Pangdam mengakui bencana kelaparan di Agandugume merupakan bencana tahunan.

Pangdam XVII Cenderawasih Mayjen Tni Izak Pangemanan (Ilustrasi)
Foto: @korem172pwy
Pangdam XVII Cenderawasih Mayjen Tni Izak Pangemanan (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAYAPURA--Pangdam XVII Cenderawasih Mayjen Tni Izak Pangemanan membenarkan wilayah Agandugume dan Lambewi, Kabupaten Puncak merupakan daerah perlintasan kelompok kriminal bersenjata (KKB) .

"Memang benar wilayah itu merupakan perlintasan (KKB), namun demi kepentingan masyarakat diharapkan semua pihak harus memikirkan kepentingan yang lebih luas," kata Pangdam XVII/Cenderawasih di Jayapura, Sabtu (5/8/2023).

Baca Juga

Saat ini tidak ada aparat keamanan yang bertugas di Agandugume. Pangdam  menegaskan, kedepan pihaknya akan menempatkan prajurit dan mendirikan pos di wilayah itu. Sebab Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) akan membangun gudang logistik di sekitar lapangan terbang Agandugume.

Gudang logistik yang akan dibangun BNPB itu berlokasi di sekitar lapangan terbang Agandugume. "Pesawat-pesawat diharapkan melayani penerbangan ke Agandugume sehingga aktivitas masyarakat terbantu," kata Izak.

 

Mantan Kepala Staff Kogabwilhan III ini mengakui insiden yang terjadi di Agandugume dan sekitarnya itu merupakan bencana tahunan yang seringkali melanda kawasan pegunungan Papua. Oleh karena itu dengan di bangunnya gudang logistik diharapkan dapat membantu mengatasi bila terjadi kembali bencana alam akibat cuaca ekstrem.

"Gudang logistik yang akan dibangun BNPB di Agandugume diharapkan dapat membantu masyarakat saat wilayahnya terjadi bencana akibat cuaca ekstrem, " katanya.

Dampak bencana ekstrem yang terjadi di Agandugume dan Lambewi menyebabkan enam warga dilaporkan meninggal. Salah satunya bayi yang lahir prematur.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement