Rabu 28 Dec 2022 14:34 WIB

BMKG Tanjung Perak Keluarkan Surat Peringatan Dini Hingga Pekan Depan

BMKG Tanjung Perak Surabaya mengeluarkan surat peringatan dini gelombang tinggi.

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Bilal Ramadhan
Gelombang tinggi. Ilustrasi. BMKG Tanjung Perak Surabaya mengeluarkan surat peringatan dini gelombang tinggi.
Foto: 2space.net
Gelombang tinggi. Ilustrasi. BMKG Tanjung Perak Surabaya mengeluarkan surat peringatan dini gelombang tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Meteorologi Maritim Tanjung Perak Surabaya, mengeluarkan surat peringatan dini gelombang tinggi yang dapat melanda perairan Jawa Timur pada rentang 28 Desember 2022 hingga 2 Januari 2023.

Prakirawan BMKG Maritim Tanjung Perak Surabaya, Ratna Cintya Dewi menjelaskan, pola angin di wilayah Indonesia bagian utara dominan bergerak dari barat ke utara dengan kecepatan 8 hingga 20 knots.

Baca Juga

Kemudian, pola angin di wilayah Indonesia bagian selatan dominan bergerak dari barat daya ke barat laut dengan kecepatan 5 hingga 30 knots. "Kecepatan angin tertinggi terpantau di Laut Natuna Utara, Laut Jawa bagian tengah dan timur, perairan selatan Kalimantan, Selat Makasar bagian selatan, Laut Flores, Perairan Kepulauan Kai-Aru, Laut Banda, Perairan Kepulauan Tanimbar, dan Laut Arafuru," ujarnya tertulis, Rabu (28/12/2022).

Ratna menjelaskan, situasi tersebut berpotensi menimbulkan gelombang kategori sedang hingga sangat tinggi di sejumlah wilayah perairan Jawa Timur. Gelombang kategori sedang dengan ketinggian 1,25 meter hingga 2,5 meter berpotensi melanda Selat Madura bagian barat dan Selat Madura bagian Timur.

 

Kemudian, gelombang kategori tinggi dengan ketinggain antar 2,5 meter hingga 4 meter berpotensi melanda perairan Kalteng bagian timur, Laut Jawa di utara Pulau Bawean Gresik, Laut Jawa di selatan Bawean, perairan Tuban-Lamongan, Laut Jawa di bagian barat Pulau Masalembo Madura, Laut Jawa di bagian timur Pulau Masalembo, perairan utara Madura, perairan Kepulauan Sapudi Madura, dan perairan Kepulauan Kangean Madura.

Ratna melanjutkan, untuk gelombang kategori sangat tinggi dengan ketinggian 4 meter hingga 6 meter mengancam wilayah perairan selatan Jatim dan Samudera Hindia di bagian selatan Jatim.

"Keberadaan awan Cumulo Nimbus (Cb) yang luas dan gelap bisa menambah kecepatan angin dan tinggi gelombang," ujarnya.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement