Sabtu 20 Aug 2022 17:47 WIB

Judi Online Jaringan Internasional Digerebek Aparat di Purbalingga

Lokasi rumah aktivitas judi online jaringan internasional Purbalingga tersembunyi

Rep: Idealisa masyrafina/ Red: Nashih Nashrullah
Penggebrekan judi online di di Desa/Kecamatan Bojongsari, Kabupaten Purbalingga oleh Ditreskrimum Polda Jateng bersama Polres Purbalingga, Sabtu (20/8/22).
Foto: Dok. Polres Purbalingga
Penggebrekan judi online di di Desa/Kecamatan Bojongsari, Kabupaten Purbalingga oleh Ditreskrimum Polda Jateng bersama Polres Purbalingga, Sabtu (20/8/22).

REPUBLIKA.CO.ID, PURBALINGGA - Sebuah rumah yang diduga menjadi lokasi subserver judi online di Desa/Kecamatan Bojongsari, Kabupaten Purbalingga, digebrek oleh kepolisian pada Jumat (19/8/22) malam.

Sebanyak enam orang ditangkap dalam penggebrekan yang dilakukan Ditreskrimum Polda Jateng bersama Polres Purbalingga. 

Baca Juga

Kapolda Jateng, Irjen Pol Ahmad Luthfi kepada wartawan mengatakan, dari hasil penyelidikan, aparat berhasil mengungkap aktivitas judi online di sebuah rumah yang tersembunyi di belakang tempat usaha las. 

"Untuk saat ini, di Jawa Tengah, ini yang terbesar yang kami ungkap," kata Kapolda Jateng, Irjen Pol Ahmad Luthfi, dalam konferensi pers di Purbalingga, Sabtu (20/8/22). 

Dia menambahkan, pelaku yang diamankan enam orang yaitu tersangka dengan inisial MAM (29 tahun yang bertindak sebagai leader mengendalikan jalannya aktifitas perjudian, CSG (27 tahun) yang melakukan deposit dan withdraw perjudian, AW (21 tahun) yang melakukan pemasaran / mencari pelanggan), kemudian tiga tersangka lain yaitu KAW (29 tahun), DSA (28 tahun) dan MAA (43 tahun). Keenam pelaku ditangkap di rumah tersangka MAA, di Desa Bojongsari RT 2 RW 4 Kec Bojongsari Kab Purbalingga. 

Masing-masing memiliki peran mulai dari operator, penghubung server, penyokong dana, hingga pemasaran. Dari hasil penyelidikan, server judi online ini berpusat di Kamboja. 

"Jadi ada satu tersangka yang pernah sekolah di Kamboja. Di sana dia belajar server di sana, pulang ke sini dia bikin slot untuk dihubungkan ke server di Kamboja," jelasnya. 

Adapun modus operandinya, para tersangka menjual slot dengan sasaran rumah mewah. Mereka melakukan pemasaran via broadcast sosial media dengan melampirkan link cointslot77.com. 

Diperkirakan di wilayah Polda Jateng akan banyak muncul modus seperti ini. Pihaknya masih melakukan pengembangan dan pendalaman untuk mencari apakah ada pelaku lain dan jaringan yang lebih luas. "Saya sudah perintahkan Direskrimum untuk membongkar semuanya," kata Kapolda. 

Atas perbuatannya, para pelaku dijerat Pasal 303 KUHP tentang perjudian dengan ancaman pidana penjara paling lama sepuluh tahun atau pidana denda paling banyak dua puluh lima juta rupiah. 

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement