Rabu 20 Jul 2022 18:42 WIB

Jembatan Terdampak Bencana di Garut Sementara Diperbaiki Darurat

Jembatan yang terdampak banjir bandang di Garut diperbaiki sementara.

Rep: Bayu Adji P/ Red: Bilal Ramadhan
Kondisi jembatan yang terputus akibat banjir bandang di Kampung Dayeuh Handap, Kelurahan Kota Kulon, Kecamatan Garut Kota, Kabupaten Garut, Ahad (17/7/2022). Jembatan yang terdampak banjir bandang di Garut diperbaiki sementara. Bayu Adji P
Foto: Republika/Bayu Adji
Kondisi jembatan yang terputus akibat banjir bandang di Kampung Dayeuh Handap, Kelurahan Kota Kulon, Kecamatan Garut Kota, Kabupaten Garut, Ahad (17/7/2022). Jembatan yang terdampak banjir bandang di Garut diperbaiki sementara. Bayu Adji P

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Sebanyak 43 unit jembatan di Kabupaten Garut dilaporkan terdampak bencana yang terjadi pada Jumat (15/7/2022). Akibatnya, aktivitas sejumlah warga terkendala lantaran sebagian jembatan yang terdampak itu tak bisa dilalui.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut, Satria Budi, mengatakan, dari total 43 jembatan yang terdampak, tidak seluruhnya tak bisa dilalui. Sebagian jembatan masih bisa dilalui oleh warga sekitar meski dalam keadaan darurat.

Baca Juga

"Sebagian masih ada yang bisa digunakan. Saat ini Dinas PUPR (pekerjaan umum dan penataan ruang) masih melakukan verifikasi," kata Satria, saat dikonfirmasi Republika, Rabu (20/7/2022).

Ia menambahkan, pihaknya sudah berkoordinasi dengan Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Garut untuk melakukan penanganan jembatan yang terdampak bencana.

Selain itu, aparat TNI dan Polri juga disebut siap untuk melakukan penanganan darurat sambil menunggu perbaikan permanen terhadap jembatan yang rusak.

Sekretaris Dinas PUPR Kabupaten Garut, Asep Oo Kosasih, mengatakan, pihaknya telah melakukan verifikasi ke sejumlah jembatan yang terdampak. Namin, verifikasi itu belum dilakukan ke seluruh jembatan yang dilaporkan terdampak karena keterbatasan waktu dan personel.

Kendati demikian, pihaknya sudah mengusulkan anggaran belanja tidak terduga (BTT) untuk melakukan penanganan darurat sejumlah jembatan rusak yang telah diverifikasi. Sementara sisanya, kemungkinan besar akan ditangani setelah masa tanggap darurat bencana selesai.

"Yang sudah kami ajukan untuk diperbaiki secara darurat itu ada sekitar 10 atau 11 jembatan untuk penanganan darurat. Itu mayoritas berada di wilayah Banjarwangi," kata dia.

Asep menjelaskan, penanganan yang akan dilakukan adalah membuat jembatan darurat menggunakan kayu dan anyaman. Sementara untuk perbaikan permanen akan dilakukan pada masa pascabencana.

Ihwal jembatan rusak yang berada di wilayah perkotaan, menurut dia, sejauh ini belum ada rencana perbaikan darurat. Ia mencontohkan, jembatan rusak yang ada di Kampung Dayeuh Handap, Kelurahan Kota Kulon, Kecamatan Garut Kota, telah dijadwalkan untuk diperbaiki pada masa pascabencana. Sementara untuk jembatan yang menghubungkan di Kecamatan Banyuresmi dan Karangpawitan rencananya akan diperbaiki oleh TNI.

Asep menilai, terdampaknya puluhan jembatan akibat bencana pada akhir pekan lalu tak membuat adanya warga yang terisolasi secara total. Meski begitu, aktivitas masyarakat pasti terganggu karena warga jadi harus memutar lebih jauh akibat jembatan rusak.

"Selama ini sebagian sudah tertangani meski secara darurat," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اِنْ كُنْتُمْ فِيْ رَيْبٍ مِّنَ الْبَعْثِ فَاِنَّا خَلَقْنٰكُمْ مِّنْ تُرَابٍ ثُمَّ مِنْ نُّطْفَةٍ ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ ثُمَّ مِنْ مُّضْغَةٍ مُّخَلَّقَةٍ وَّغَيْرِ مُخَلَّقَةٍ لِّنُبَيِّنَ لَكُمْۗ وَنُقِرُّ فِى الْاَرْحَامِ مَا نَشَاۤءُ اِلٰٓى اَجَلٍ مُّسَمًّى ثُمَّ نُخْرِجُكُمْ طِفْلًا ثُمَّ لِتَبْلُغُوْٓا اَشُدَّكُمْۚ وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّتَوَفّٰى وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّرَدُّ اِلٰٓى اَرْذَلِ الْعُمُرِ لِكَيْلَا يَعْلَمَ مِنْۢ بَعْدِ عِلْمٍ شَيْـًٔاۗ وَتَرَى الْاَرْضَ هَامِدَةً فَاِذَآ اَنْزَلْنَا عَلَيْهَا الْمَاۤءَ اهْتَزَّتْ وَرَبَتْ وَاَنْۢبَتَتْ مِنْ كُلِّ زَوْجٍۢ بَهِيْجٍ
Wahai manusia! Jika kamu meragukan (hari) kebangkitan, maka sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu; dan Kami tetapkan dalam rahim menurut kehendak Kami sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur-angsur) kamu sampai kepada usia dewasa, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dikembalikan sampai usia sangat tua (pikun), sehingga dia tidak mengetahui lagi sesuatu yang telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air (hujan) di atasnya, hiduplah bumi itu dan menjadi subur dan menumbuhkan berbagai jenis pasangan (tetumbuhan) yang indah.

(QS. Al-Hajj ayat 5)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement