Selasa 29 Mar 2022 18:57 WIB

TNI AD Latihan Perang Menembak Senjata Berat di Lumajang

Arhanud TNI AD menggelar latihan menembak senjata berat (Latbakjatrat) Terintegrasi

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih
Arhanud TNI AD menggelar latihan menembak senjata berat (Latbakjatrat) Terintegrasi Pussenarhanud Kodiklatad tahun 2022. Ilustrasi.
Foto: ANTARA FOTO
Arhanud TNI AD menggelar latihan menembak senjata berat (Latbakjatrat) Terintegrasi Pussenarhanud Kodiklatad tahun 2022. Ilustrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, LUMAJANG - Latihan perang TNI AD di Lapangan Tembak Air Weapon Range (AWR) Pandanwangi, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, diharapkan dapat meningkatkan profesionalisme. Harapan itu diungkapkan Komandan Komando Pendidikan dan Latihan Angkatan Darat Letnan Jendral TNI Ignatius Yogo Triyono.

"Saya berharap agar pelaksanaan latihan tersebut bisa meningkatkan profesionalisme bagi para anggota TNI," katanya di Kabupaten Lumajang, Selasa (29/3/2022).

Baca Juga

Arhanud TNI AD menggelar latihan menembak senjata berat (Latbakjatrat) Terintegrasi Pussenarhanud Kodiklatad tahun 2022 di Lapangan Tembak AWR Pandanwangi, Kecamatan Tempeh, Kabupaten Lumajang pada 28-31 Maret 2022. Namun puncak latihan tersebut digelar pada Selasa.

"Saya berharap kepada prajurit TNI untuk selalu mendekatkan diri dengan rakyat karena TNI berasal dari rakyat dan untuk rakyat, sehingga tetap semangat dalam melaksanakan tugas dan tidak berbuat pelanggaran," tuturnya.

Latihan menembak senjata berat merupakan latihan puncak kecabangan Arhanud yang mengintegrasikan seluruh satuan jajaran Arhanud dengan alutsista yang berbeda dan juga sekaligus mengintegrasikan pertahanan fungsi pertahanan udara, yaitu deteksi, identifikasi, tracking, dan destruksi (penghancuran). Latihan itu tidak hanya melibatkan satuan Arhanud TNI AD, tetapi sekaligus diintegrasikan dengan komando pertahanan udara dari TNI Angkatan Udara.

"Saya mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Kabupaten Lumajang maupun semua pihak yang telah mendukung kegiatan latihan menembak senjata berat terintegrasi 2022," jelas Yogo.

Bupati Lumajang Thoriqul Haq mengatakan pihaknya ingin sinergisitas antara pemerintah dengan TNI agar latihan tempur bisa dijadikan pengungkit pertumbuhan ekonomi bagi masyarakat Lumajang. "Saya harap sinergi pemerintah dan TNI terus terbangun sehingga AWR Pandanwangi bisa menjadi salah satu tempat Military Tourism di Lumajang. Harapannya bisa menjadi pengungkit perekonomian masyarakat sekitar," ujarnya.

Pemkab Lumajang juga telah mencoba menginventarisasi beberapa fasilitas sarana maupun prasarana untuk mengoptimalkan prosesi latihan tempur di AWR Pandanwangi. Dengan demikian kegiatan latihan tersebut bisa berjalan dengan lancar dan steril, terutama bagi para penonton yang hadir di lapangan.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement