Senin 06 Sep 2021 18:30 WIB

Komisi III DPR Kecam Glorifikasi Saipul Jamil

Pelaku pencabulan justru harus mendapat sanksi sosial agar jera.

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Ilham Tirta
Pedangdut Saipul Jamil.
Foto: Antara/Wahyu Putro A
Pedangdut Saipul Jamil.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Komisi III DPR, Ahmad Sahroni mengkritisi perlakuan istimewa terhadap mantan pelaku pencabulan Saipul Jamil. Dirinya meminta stasiun TV berhenti melakukan glorifikasi atas bebasnya Saipul Jamil dari penjara.

"Saya mengecam aksi glorifikasi tersebut. Seakan kasusnya dia hanya lucu-lucuan sekali lewat. Ini sama saja seperti memaklumi atas apa yang sudah ia perbuat, dan ini sama sekali tidak sensitif terhadap perasaan korban," kata Sahroni dalam keterangan tertulisnya, Senin (6/9).

Politikus Partai NasDem tersebut juga menyoroti tentang resahnya masyarakat atas sambutan media terhadap kebebasan Saipul Jamil yang berlebihan. Sahroni menyebut, ini menunjukkan warga turut mengkritisi penyambutan ini.

"Sekarang ini banyak masyarakat yang resah, mereka juga turut khawatir hingga memunculkan petisi penolakan yang sudah ditandatangani oleh ratusan ribu warga, dan ini tentunya harus didengar. Sekali lagi kita tidak bisa melakukan pembiaran atas glorifikasi mantan pelaku pencabulan. Mereka justru harus mendapat sanksi sosial sehingga menimbulkan efek jera," ujarnya.

 

Saipul Jamil menjadi terpidana kasus pencabulan terhadap anak di bawah umur. Ia bebas murni dari Lembaga Permasyarakatan Kelas 1 Cipinang, Jakarta Timur, setelah menjalani masa hukuman selama lima tahun penjara.

Sejumlah pihak ikut mengkritisi glorifikasi atas bebasnya Saipul Jamil. Bahkan, beredar petisi boikot Saipul Jamil di dunia maya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement