Selasa 06 Apr 2021 23:56 WIB

Bupati Lembata Tetapkan Status Tanggap Darurat Bencana

Penetapan status tanggap darurat ini dapat mempercepat pemulihan di Nusa Tenggara Tim

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah
 Para biarawati berjalan melewati sebuah rumah yang rusak di sebuah desa yang terkena banjir di Ile Ape di Pulau Lembata, provinsi Nusa Tenggara Timur, Indonesia, Selasa, 6 April 2021.
Foto: AP/Ricko Wawo
Para biarawati berjalan melewati sebuah rumah yang rusak di sebuah desa yang terkena banjir di Ile Ape di Pulau Lembata, provinsi Nusa Tenggara Timur, Indonesia, Selasa, 6 April 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bupati Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT) Eliaser Yentji Sunur telah menetapkan status tanggap darurat penanganan bencana banjir bandang, longsor dan gelombang pasang yang terjadi di wilayahnya. Keputusan ini terhitung mulai 4 sampai 17 April 2021 melalui Surat Keputusan Bupati Lembata Nomor 326, tertanggal 5 April 2021.

"Hal ini dilakukan sebagai upaya penanganan bencana banjir bandang yang terjadi di Kabupaten Lembata, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), akibat gelombang pasang yang terjadi pada 2 sampai 5 April 2021 disertai hujan dengan intensitas tinggi yang berdampak pada enam wilayah kecamatan, antara lain Kecamatan Ile Ape, Ile Ape Timur, Lebatukan, Omesuri, Buyasuri dan Wulandoni," ujar Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Raditya Jati seperti dalam keterangan tertulis yang diterima Republika, Selasa (6/4).

Diharapkan penetapan status tanggap darurat ini dapat mempercepat pemulihan dan kestabilan aktivitas perekonomian dan kelancaran arus transportasi bagi masyarakat dan wilayah terdampak.Berdasarkan data yang dihimpun oleh Pusat Pengendali Operasi (Pusdalops) BNPB, dia melanjutkan, terdapat enam titik lokasi pengungsian para warga terdampak, antara lain di SMP Sabar Subur Betun, SDK Betun 1 dan 2, SDI Wemalae Betun, SDI Bakateu dan SDI Kletek.  Selain itu, terdapat satu titik posko utama yang terletak di aula Kantor Bupati dan satu titik pos lapangan di Puskesmas Waipukang.

"Data terakhir yang berhasil dihimpun per Selasa (6/4), pukul 21.00 WIB, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat jumlah korban meninggal dunia (MD) 28 orang, korban hilang 44 orang, pengungsi 958 orang serta korban luka-luka 98 orang di Kabupaten Lembata," ujarnya.

 

Sementara itu, pihaknya mencatat jumlah rumah rusak ringan sebanyak 75 unit, rusak sedang 15 unit dan rusak berat 224 unit.

Kepala BNPB Letjen TNI Dr. (H.C.) Doni Monardo beserta rombongan meninjau langsung kondisi lokasi pascabanjir bandang di Kabupaten Lembata pada Selasa (6/4).

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement