Kamis 17 Dec 2020 13:39 WIB

PKS Dukung Jokowi Divaksin Covid-19 Pertama 

Jika Jokowi divaksin pertama maka masyarakat akan percaya bahwa vaksin aman.

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Ratna Puspita
Presiden PKS Ahmad Syaikhu
Foto: ANTARA/M Agung Rajasa
Presiden PKS Ahmad Syaikhu

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Partai Keadilan Sejhtera (PKS) Ahmad Syaikhu mengatakan setuju jika Presiden Joko Widodo menjadi orang pertama di Indonesia yang divaksin Covid-19. Menurutnya, hal tersebut dapat menghadirkan kepercayaan masyarakat.

"Ini akan membuat keyakinan di masyarakat, oh ini sudah safety dan aman. Kalaupun ada risiko yang akan mengalami risiko itu ya para pejabat duluan," ujar Syaikhu di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (17/12).

Baca Juga

Ia mengatakan pemerintah perlu terlebih dulu menghadirkan kepercayaan di publik. Sebab, vaksin Covid-19 buatan Sinovac belum terjamin keamanan dan efektivitasnya.

"Sinovac ini belum ada uji klinis yang ketiga. Tentu masyarakat kan melihat ini ada risiko atau tidak untuk menerapkan ini pada manusia," ujar Syaikhu.

Ia juga meminta pemerintah untuk memperhatikan kriteria orang yang akan menerima vaksin. Hal ini agar tak terjadi efek samping yang akan membahayakan mereka.

"Jadi melihat berbagai faktor yang tentu ini akan lebih safety kepada siapa yang menjadi prioritas vaksin ini akan diberikan," ujar Syaikhu.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memastikan akan menjadi penerima pertama vaksin Covid-19 di Indonesia. Hal ini dilakukan untuk memberikan kepercayaan dan keyakinan kepada masyarakat bahwa vaksin Covid-19 aman.

Ia juga menegaskan, pemerintah akan memberikan vaksin Covid-19 kepada seluruh masyarakat secara gratis. Program vaksinasi yang akan diselenggarakan di Indonesia ini sama sekali tidak akan dikenakan biaya.

"Dapat saya sampaikan vaksin Covid-19 untuk masyarakat adalah gratis. Sekali lagi gratis, tidak dikenakan biaya sama sekali,” ujar Jokowi.  

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement