Selasa 14 Apr 2020 13:19 WIB

Tiga Kapal Terbakar di Nias Selatan, Satu ABK Tewas

Kapal terbakar mengangkut bahan bakar minyak.

Kapal terbakar (ilustrasi).
Foto: ANTARA/Aswaddy Hamid
Kapal terbakar (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, NIASSELATAN -- Seorang anak buah kapal (ABK) meninggal dunia dalam kebakaran tiga kapal di Pelabuhan Lama Teluk Dalam, Nias Selatan, Sumatra Utara, Senin (13/4), sekitar pukul 21.45 WIB. Kapolres Nias Selatan AKBP I Gede Nakti Widhiarta mengatakan, tim dari Polres Nias Selatan, Pangkalan Angkatan Laut, dan Satpol PP berhasil memadamkan kebakaran itu sekitar pukul 22.50 WIB.

Ia menyebutkan kapal yang terbakar, yakni KM Karya Kasih yang mengangkut bahan bakar minyak (BBM), kapal tangkapan Angkatan Laut yang telah dilimpahkan ke kejaksaan, dan KM Kukur milik nelayan Km Entino/Amaeta.

Baca Juga

"Ada tiga kapal yang terbakar dan kerugian diperkirakan seluruhnya kurang lebih Rp1,5 miliar," katanya di Nias Selatan, Selasa (14/4).

Berdasarkan informasi yang diterima Kapolres, kapal yang pertama terbakar adalah KM Karya Kasih yang mengangkut BBM. Kapal ini terbakar akibat arus pendek listrik di atas kapal, kemudian menyambar BBM yang ada di atas kapal.

 

Akibat terbakarnya kapal tersebut, satu ABK KM Ertino bernama Yarianus Bohalima (24) asal Pulau Pulau Batu, Nias Selatan meninggal dunia.

Sebelumnya, dua orang saksi mata, Riko Lafau dan Raymon, mengaku sebelum kejadian mereka duduk di warung milik Sawato Lembo Alias Ama Putri berkisar 50 meter dari lokasi kejadian.

Tiba tiba mereka mendengar bunyi ledakan yang bersumber dari salah satu kapal yang sedang bersandar di dermaga. Seketika api membesar.

Mereka mendengar suara penumpang yang meminta tolong dari dalam kapal, kemudian melaporkan ke Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Nias Selatan.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement