Rabu 21 Oct 2015 23:06 WIB

Imigrasi Razia Mahasiswa Asing di IAIN Tulungagung

Mahasiswa Asing di Indonesia
Foto: Republika
Mahasiswa Asing di Indonesia

REPUBLIKA.CO.ID, TULUNGAGUNG -- Sejumlah petugas dari Kantor Imigrasi Kelas II Blitar, Rabu (21/10), menggelar razia dokumen keimigrasian 114 mahasiswa asing asal Thailand Selatan yang melanjutkan program belajar di IAIN Tulungagung, Jawa Timur. Operasi yang digelar mendadak itu dipimpin oleh Kasi Pengawasan dan Penindakan Imigrasi Kantor Imigrasi Kelas II Blitar Muhammad Sungeb dengan menyasar gedung rektorat IAIN.

Razia diawali dengan memeriksa seluruh kelengkapan dokumen paspor maupun izin tinggal terbatas (ITAS) milik para mahasiswa asing yang kuliah di kampus itu. Setelah dirasa cukup, petugas imigrasi melanjutkan dengan melakukan sosialisasi dan tatap muka langsung dengan sebagian mahasiswa asing yang sedang tidak mengikuti kegiatan belajar-mengajar di dalam gedung kampus.

"Sementara ini tidak ada satu pun dokumen keimigrasian yang bermasalah. Semua mahasiswa asing asal Thailand yang berjumlah 114 orang ini semua memiliki paspor maupun ITAS," terang Kepala Kantor Imigrasi Kelas II Blitar Tato Juliadin Hidayawan.

Ia menjelaskan, razia terhadap keberadaan WNA saat ini menjadi fokus perhatian seluruh kantor Imigrasi di Indonesia. Tujuannya antara lain mencegah penyelundupan orang asing, serta mengantisipasi penyalahgunaan izin kunjungan ataupun izin tinggal di wilayah Indonesia.

 

Menindaklanjuti instruksi Kantor Imigrasi pusat tersebut, lanjut Tato, pihaknya tidak hanya fokus mengawasi orang asing yang bekerja ataupun mengambil program studi (belajar) di berbagai lembaga pendidikan/kampus di Tulungagung dan Blitar, tetapi memeriksa kelengkapan dokumen keimigrasian WNA yang menikah dengan warga Indonesia dan tinggal di Indonesia dalam waktu cukup lama.

"Di Tulungagung ini kami ada tiga WNA yang teridentifikasi melakukan pernikahan campuran. Satu WNA asal Myanmar dan dua lainnya berkebangsaan Tiongkok," ungkap Kasi Pengawasan dan Penindakan Imigrasi Kantor Imigrasi Klas II Blitar Muhammad Sungeb.

Dikonfirmasi terpisah, Rektor IAIN Tulungagung Maftukhin memastikan seluruh mahasiswa asing di kampusnya telah mengurus dokumen keimigrasian. Ia bahkan menegaskan bahwa secara kelembagaan telah menjalin kerja sama dengan pihak Kedutaan Besar Thailand untuk memastikan berkas persyaratan untuk melanjutkan studi di Indonesia maupun dokumen keimigrasian bisa dilengkapi.

"Kami juga aktif memfasilitasi mahasiswa untuk mengurus ITAS. ITAS merupakan kartu keimigrasian yang diperuntukkan bagi WNA yang ingin belajar, melanjutkan studi, atau mengikuti program pertukaran pelajar/mahasiswa di Indonesia," terangnya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement