Selasa 08 Apr 2014 17:47 WIB

Titus Pekei 'Perkenalkan' Budaya Noken di Sekolah

Dua wanita sedang memilih tas noken, kerajinan tangan khas Papua. (Ilustrasi)
Foto: Antara/Anang Budiono
Dua wanita sedang memilih tas noken, kerajinan tangan khas Papua. (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAYAPURA -- Ilmu tentang noken, tas buatan tangan khas Papua, diperkenalkan kembali di sekolah di Papua. Misi ini dilakukan penggagas noken , Titus Pekei, yang 2012 lalu berhasil membuat noken diakui sebagai warisan budaya tak benda oleh UNESCO.

Pelajaran tentang noken ini diberikan di Sekolah Menengah Atas Taruna Bakti (SMA TB) Wamena, Papua. Menurut Titus dalam keterangan tertulisnya, puluhan siswa siswi di ternyata belum mengetahui bahwa niken sudah ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda oleh UNESCO. 

"Tampak mereka terkejut campur gembira bahwa di Papua juga memiliki warisan budaya yang bisa sejajar dengan warisan budaya dari pulau, benua lain," kata Titus, pekan lalu.

Menurt Titus, noken terbagi dua jenis berdasakan pengerjaannya, yaitu rajutan dan anyaman, lalu dikembangkanpula noken imitasi yang disulam. Budaya noken sendiri sudah lahir sejak berabad-abad di Papua. 

 

Titus mendesak pemerintah agar memasukan noken sebagai muatan lokal dalam kurimukum sekolah di Papua. Noke, katanya, semestinya diajarkan sejak di PAUD, SD, SMP, hingga SMA dan SMK. Pengajaran noken diyakini Titus akan dapat dikembangkan menjadi ajakan untuk menggali kearifan lokal yang dimiliki manusia Papua, 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
كَانَ النَّاسُ اُمَّةً وَّاحِدَةً ۗ فَبَعَثَ اللّٰهُ النَّبِيّٖنَ مُبَشِّرِيْنَ وَمُنْذِرِيْنَ ۖ وَاَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيْمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ فِيْهِ اِلَّا الَّذِيْنَ اُوْتُوْهُ مِنْۢ بَعْدِ مَا جَاۤءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًا ۢ بَيْنَهُمْ ۚ فَهَدَى اللّٰهُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لِمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ مِنَ الْحَقِّ بِاِذْنِهٖ ۗ وَاللّٰهُ يَهْدِيْ مَنْ يَّشَاۤءُ اِلٰى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ
Manusia itu (dahulunya) satu umat. Lalu Allah mengutus para nabi (untuk) menyampaikan kabar gembira dan peringatan. Dan diturunkan-Nya bersama mereka Kitab yang mengandung kebenaran, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Dan yang berselisih hanyalah orang-orang yang telah diberi (Kitab), setelah bukti-bukti yang nyata sampai kepada mereka, karena kedengkian di antara mereka sendiri. Maka dengan kehendak-Nya, Allah memberi petunjuk kepada mereka yang beriman tentang kebenaran yang mereka perselisihkan. Allah memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki ke jalan yang lurus.

(QS. Al-Baqarah ayat 213)

Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement