Jumat 19 Apr 2013 15:01 WIB

Juli 2013 Pemerintah Introduksi Vaksin Pentavalent

Rep: Neni Ridarineni/ Red: Dewi Mardiani
Menteri Kesehatan, Nafsiah Mboi
Foto: Antara
Menteri Kesehatan, Nafsiah Mboi

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Mulai Juli 2013 pemerintah melakukan introduksi vaksin baru berupa vaksin pentavalent. Vaksin ini meliputi Difteri, Pertusis, Tetanus, Hepatitis, dan Haemophilus influenza tipe b. Vaksin ini menggantikan vaksin DPT-HB (Difteri, Pertusis/batuk rejan, Tetanus, dan Hepatitis B).

''Hal ini untuk mempercepat penurunan angka kematian bayi dan anak dalam rangka pencapaian MDGs. Pemberiannya pada usia yang sama dengan pemberian DPT-HB (diberikan tiga kali, pada usia dua, tiga, dan empat bulan). Vaksin Hib berguna untuk mencegah penyebaran bakteri Hib di dalam darah (bakteriemia, infeksi saluran nafas berat (pneumonia dan radang otak (meningitis),'' kata Menteri Kesehatan Nafsiah Mboi dalam rilisnya, Jum'at (19/4).

Pada sidang World Health Assembly (WHA), telah disepakati bahwa minggu terakhir April merupakan Pekan Imunisasi Dunia (PID). Tahun ini, tema PID adalah “Protect Your World – Get Vaccinate”. Sementara itu, Indonesia mengusung tema “Imunisasi Lindungi Anak Indonesia dari Wabah, Kematian atau Kecacatan”. Dalam rangka PID 2013, program imunisasi akan fokus untuk meningkatkan cakupan imunisasi dengan melakukan berbagai kegiatan.

Langkah ini ditujukan untuk mengajak seluruh komponen pemerintah, lembaga-lembaga swadaya nonpemerintah, dunia usaha para profesi dan masyarakat agar bersama-sama merapatkan barisan untuk melindungi dunia dengan imunisasi.

 

Dikatakan Nafsiah, program imunisasi sudah terbukti berhasil mengeradikasi penyakit cacar di Indonesia sejak 1976 dan kasus polio liar sudah tidak pernah ditemukan lagi di Indonesia sejak 2006. Kematian akibat campak juga mengalami penurunan yang tajam, yaitu sebesar 87 persen dari sekitar 10.300 kasus (tahun 2000) menjadi kurang dari 2.000 kasus (2012).Imunisasi juga berhasil menekan angka kematian ibu dan anak yang diakibatkan oleh tetanus menjadi kurang dari 1 per 1.000 kelahiran hidup.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement