Kamis 25 Apr 2024 21:28 WIB

Biaya UKT Unsoed Dianggap 'Menjebak', Pengamat: Sosialisasi Seharusnya Sebelum SNBP

Unsoed didesak menurunkan biaya UKT untuk mahasiswa yang diterima dari jalur SNBP.

Rep: Santi Sopia/ Red: Reiny Dwinanda
Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed), Purwokerto, Jawa Tengah. Kenaikan biaya Uang Kuliah Tunggal (UKT) Unsoed dinilai mendadak dan terlampau tinggi.
Foto: republika.co.id
Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed), Purwokerto, Jawa Tengah. Kenaikan biaya Uang Kuliah Tunggal (UKT) Unsoed dinilai mendadak dan terlampau tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sejak Rabu (24/4/2024), pengguna media sosial X ramai membahas keluhan yang diduga berasal dari para calon mahasiswa Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed), Purwokerto, Jawa Tengah soal kenaikan biaya Uang Kuliah Tunggal (UKT). Sejumlah akun melampiaskan kekecewaannya karena tak sanggup membayar UKT setelah dirinya, anak, atau temannya diterima melalui jalur Seleksi Nasional Berdasarkan Prestasi (SNBP).

"ORANG GILAAAA TEMEN GW DAPET UKT 25 JUTA UNSOED YG BENER AJA ANJIR???#TurunkanUKTUnsoed," tulis @meht***, dikutip Kamis (25/4/2024).

Baca Juga

Akun tersebut menunjukan UKT untuk jurusan Farmasi. Ada pula yang memperlihatkan tabel kenaikan UKT Kedokteran Unsoed yang naik empat kali lipat dibandingkan 2023.

"PTN! unsoed kok kamu berubah sih," tulis akun yang menunjukan tabel tersebut.

"Ya Allah anak gw dpt UKT 6jt..di UNES ngelus dada..ini 10jt ke atas..ngeriiii," tulis warganet.

"UNSOED NGEJEBAK BGT SIH, DIA NAIKIN UKT DISAAT ADA PERATURAN BARU 2024 (GABISA DAFTAR SANA SINI SETELAH KETERIMA SNBP). KEK ORG JD TERPAKSA GA SI BUAT BAYAR?! DIKIRA YG KULIAH CM ORG KAYA DOANG? GMN PENDIDIKAN  INDONESIA MAU MAJU KLO BIAYANYA AJA DIPERSULIT!!," kata @kakigu****.

"Lemes banget, unsoed ukt nya kenapa??? dua digit... duit darimana," kata warganet lainnya.

Mengomentari keluhan tersebut, pengamat pendidikan Muhammad Amin mempertanyakan sosialisasi kenaikan UKT. Ia berpendapat, semestinya sosialisasi dilakukan sebelum pendaftaran SNBP agar tidak terkesan menjebak.

"Baiknya Unsoed mesosialisasikan dahulu sebelum SNBP dimulai. Jadi bukan seperti jebakan kondisi ini," kata Amin saat dihubungi, Kamis.

Amin mengatakan, anak-anak calon mahasiswa sudah memilih kampus lewat SNBP karena dianggap sebagai jalur yang paling murah dan mudah. Namun, ternyata mereka kini mengalami kendala pembayaran.

Menurut Amin, boleh jadi nantinya ada mekanisme pengajuan keringanan UKT. Akan tetapi, tetap saja hal ini seharusnya diinformasikan sejak jauh-jauh hari sebelum proses pemilihan jurusan SNBP. 

Kalau kondisinya seperti ini, menurut Amin, anak-anak calon mahasiswa jadi serbasalah. Sebab, setelah diterima, maka akun mereka sudah terkunci seterusnya.

"Anak yang sudah diterima lewat jalur SNBP tidak bisa lagi masuk PTN lewat jalur apa pun," kata dia.

Terkait wajar atau tidaknya kenaikan UKT Unsoed, Amin menilai Unsoed kemungkinan sedang memerlukan banyak dana karena termasuk Perguruan Tinggi Negeri Badan Hukum (PTNBH. Amin melihat kecil kemungkinan kampus berani membuat kebijakan tanpa didasari undang-undang.

"Tinggal sosialisasinya itu yang akan disorot," kata dia.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement