Senin 11 Dec 2023 22:38 WIB

BNPB Imbau Wisatawan Pantau Cuaca Sebelum Berlibur

Wisatawan diimbau memantau cuaca, khususnya di objek wisata perbukitan dan sungai.

Peselancar berlatih menaklukan ombak di pantai Pulau Merah, Banyuwangi, Jawa Timur.
Foto: Antara/Budi Candra Setya
Peselancar berlatih menaklukan ombak di pantai Pulau Merah, Banyuwangi, Jawa Timur.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengingatkan masyarakat untuk selalu memantau prakiraan cuaca jika hendak berwisata saat libur Natal dan tahun baru, khususnya jika ingin berwisata alam. "Kemana pun kita berwisata, ke daerah pegunungan atau pantai, selalu biasakan melihat prakiraan cuaca, terutama daerah perbukitan dan wisata sungai," kata Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari dalam acara Disaster Briefing yang diikuti secara daring di Jakarta, Senin (11/12/2023).

Aam menekankan masyarakat untuk mewaspadai akan bahaya banjir yang bisa datang sewaktu-waktu di tempat wisata alam dekat aliran sungai, mengingat tidak banyak orang yang memperhatikan akan kondisi cuaca di daerah hulu sungai. Lebih lanjut, ia juga menekankan hal yang sama kepada masyarakat yang hendak berwisata di daerah yang berada di lereng gunung, bukit, dan tebing, karena curah hujan yang tinggi berpotensi menyebabkan bencana tanah longsor.

Baca Juga

"View bagus, tapi ancaman bahaya harus kita antisipasi, bukan berarti tidak boleh," tegasnya.

Untuk itu, Aam mendorong kepada pemerintah daerah untuk menetapkan status 'Siaga' atau 'Darurat' di tempat tempat yang rawan bencana, sehingga jika terjadi bencana sewaktu-waktu, BNPB dapat ikut mengintervensi penanganan bencana alam. Selain itu, kata dia, BNPB juga merilis peta jalur mudik rawan bencana yang dapat diakses melalui aplikasi InaRISK melalui telepon seluler ataupun laman web di https://inarisk.bnpb.go.id/.

 

"Silakan, dimana pun anda berwisata, begitu sampai di situ dan hendak beraktivitas, bisa dilihat. Di daerah saya ini rawan bencana apa, oh daerah saya rawan banjir, sehingga kalau hujan datang, kita balik ke tempat yang aman, tunggu sampai hujan berhenti," tambahnya.

Selain itu, Aam mengemukakan pihaknya juga akan melakukan pendampingan posko siaga, yang tersebar mulai dari Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, hingga Bali, serta menyiapkan anggaran dan logistik untuk keperluan bencana yang bisa terjadi sewaktu-waktu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement