Senin 04 Dec 2023 17:36 WIB

Senator DIY: Ade Armando Ngawur dan Ahistoris

Gus Hilmy meminta masyarakat untuk tidak terlalu reaktif dalam merespons Ade Armando.

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Teguh Firmansyah
Paguyuban Masyarakat Ngayogyakarta Untuk Sinambungan Keistimewaan (PAMAN USMAN) menggelar aksi damai di Kantor DPW PSI, Yogyakarta, Senin (4/12/2023).
Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Paguyuban Masyarakat Ngayogyakarta Untuk Sinambungan Keistimewaan (PAMAN USMAN) menggelar aksi damai di Kantor DPW PSI, Yogyakarta, Senin (4/12/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI  Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Hilmy Muhammad (Gus Hilmy), menyoroti kritik Ade Armando yang menyebut politik dinasti telah terjadi di DIY dengan penetapan Gubernur dan Wakil Gubernur. Menurutnya kritikan tersebut tanpa dasar dan ahistoris. 

“Ngomong itu bebas, tapi kalau tak punya dasar, namanya ngawur. Gubernur dan Wakil Gubernur DIY itu ditetapkan melalui UU Keistimewaan, kalau ada yang mempermasalahkan itu, berarti dia ahistoris dan tak memahami konstitusi,” kata Gus Hilmy dalam keterangannya, Senin (4/12/2023).

Baca Juga

Ia menduga Ade Armando juga kurang memahami tentang politik dinasti dan sistem monarki, dan hanya mengikuti tren pembicaraan nasional. Ia menyayangkan pernyataan tersebut disampaikan Ade yang juga seorang caleg.

Gus Hilmy mengatakan dalam UU Keistimewaan tahun 2012, Gubernur dan Wakil Gubernur DIY disyaratkan bertahta sebagai Sultan Hamengku Buwono untuk calon Gubernur dan bertahta sebagai Adipati Paku Alam untuk calon Wakil Gubernur. Hal ini, menurutnya menjadi salah satu pengakuan Pemerintah terhadap peran Keraton Ngayogyakarta dan Kadipaten Pakualaman di masa lalu. Dari peran itu, menurutnya, mudah dipahami mengenai status keistimewaan Yogyakarta.

 

"Sebelum kemerdekaan Republik ini, Keraton Ngayogyakarta dan Kadipaten Pakualaman sudah memberikan sumbangsihnya yang sangat besar. Kan kita mengenal Yogyakarta tidak sekadar sebagai kota pelajar, tetapi juga kota pergerakan, kota revolusi, dan pernah menjadi Ibu Kota Negara. Ini kan sebenarnya mudah dipahami, mengapa DIY mendapatkan status istimewa. Memang harus ada pembeda antara yang istimewa dengan yang lainnya,” ucap Gus Hilmy.

Gus Hilmy meminta masyarakat untuk tidak terlalu reaktif dalam menanggapi kritik Ade Armando tersebut dan tetap menciptakan suasana yang kondusif. Apalagi pegiat media sosial itu sudah meminta maaf.

"Terlalu besar energi kita untuk mengurusi satu orang. Terlebih hari ini suasana politik sedang panas-panasnya. Mari kita ciptakan suasana yang damai sebagaimana slogan kita, Yogyakarta berhati nyaman. Dia sudah meminta maaf, ya kita maafkan. Tapi tetap kita catat namanya," katanya. 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement